Zaman Bahela Part 3.1 – Cacawu II

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Nyampe di Curup, Bengkulu, malam hari. Curup terasa begitu dingin, beda jauh jika dibandingkan dengan Palembang yang panas. Dingin itu semakin terasa menusuk setiap mengingat-ingat kejadian yang baru saja terjadi pada gua sore sebelumnya. Ya, gua adalah seorang bocah kelas 3 yang sedang menghadapi beratnya cobaan kehidupan. Asik bahasanya. Tapi ini dinginnya emang ga nyantai banget, sampai akhirnya Mama memberikan pelukan hangat sambil berbisik “Ngapain telanjang, ga malu apa dilihat tetangga yang bantu-bantu beresin barang pindahan.”.

Pindah rumah bener-bener membunuh citra sosial gua. Dari yang awalnya populer di antara mbak-mbak penjaga kantin, sekarang cuma populer di antara rumput yang bergoyang dombret. Hari-hari awal pindahan gua habiskan dengan memandangi jendela kamar. Bingung mau ngapain, pengen nonton tv tapi ga dapet siaran apapun, sedangkan semua maenan gua udah ga tau dimana letak disimpennya. Curup cupu banget, itu pikiran pertama gua. Bayangin aja kerjaan gua tiap hari ngeliatin jendela bermain “Tebak Dari Arah Mana Kendaraan Lewat”, menyedihkan? Ga sebegitu menyedihkan sampai lo tau fakta bahwa dalam satu jam saja kendaraan yang lewat di depan jendela kamar gua bisa dihitung pake jari tangan, kanan doang pula. Kerjaan gua cuma bengong.

Sampai akhirnya urusan pindahan sekolah gua beres. Gua dimasukkan ke SD N 2 Centre Curup, keren yah nama sekolahnya. Ditempatin di kelas IIIB. Selesai perkenalan oleh guru, gua disuruh duduk di depan guru persis bareng Didi dan seseorang yang gua lupa namanya, bertiga. Kesan pertama yang gua dapet dengan penempatan duduk kayak gitu adalah “Sialan nih duduk bertiga, kalo mau garuk-garuk pantat kan susah.”. Awalnya agak aneh aja, soalnya baru pertama kali aja duduk bertiga di satu meja. Belum siap, takutnya ga bisa adil dalam berbagi. Kan kacau kalo berujung kepada perceraian. Ini kita ngomongin apaan sih?

Jam istirahat atau keluar main, seperti biasa kalo ada anak baru selalu ada kerubungan anak-anak yang pengen minta tanda tangan. Gua inget banget waktu itu hari Jumat, pake seragam pramuka. Kebiasaan di SD lama gua, tiap pake baju pramuka kan harus lengkap yah, tapi ternyata ga begitu di SD baru gua ini. Jadi gua berasa orang yang aneh gitu pake baju pramuka lengkap, dengan talikur dan pluit. Jadilah gua udah kayak badut dikerubungi anak-anak yang dengan tampang setengah bloon setengah takjub melihat dandanan gua.

Satu per satu anak-anak kenalan sama gua. Yang bikin gua sampai hari ini masih geli kalo inget-inget hari itu adalah ada seorang anak yang kenalan gayanya sok cool gitu, ngomongnya pake bahasa Indonesia super formal, agak manis-manis flirting ga jelas, padahal dia cowok. Lebih ga enak lagi pas dia ngambil pluit gua terus ditiup-tiup sambil ngeliat nafsu ke arah gua. Yang ada di pikirin gua saat itu “Idiiih, lo kira gua apaan. Gini-gini gua juga punya selera yah dan lo ga ada di dalemnya.”. Haha, sungguh itu ga ngerti lagi, mungkin ada bibit-bibit maho di dalam diri anak itu. Dari sesi perkenalan yang memakan waktu kurang lebih 15 menit waktu istirahat itu, gua cuma bisa senyum-senyum sendiri, beneran diem ga ngomong satu kata pun, udah kayak Limbad. Didi yang terus menemani gua bekerja sebagai juru bicara gua, walau terkadang dia mengambil sedikit kesempatan untuk ngiklan “Jadi Gurun ini baru pindah dari Palembang. Ada yang tau Palembang? Iya, Palembang itu terkenal dengan pempeknya. Kalo ada yang mau pesen pempek bisa hubungi gue sepulang sekolah. Beli 5 dapetnya 3.”.

Gua mendapatkan julukan pendiam di hari pertama gua masuk sekolah. Ada yang bilang gua malu-malu, ada yang bilang wajar karena belum terlalu mengerti bahasa daerah Curup, tetapi alasan sebenarnya kenapa waktu itu gua diam seribu bahasa adalah gigi depan gua dua-duanya baru dicabut. Itu cupu banget tampilannya. Kegantengan gua ga bisa menyelamatkan muka gua yang kehilangan dua gigi depan. Makanya gua lebih memilih untuk diam dan menyebarkan senyum mempesona, walaupun pada akhirnya banyak anak-anak yang jadi muntah berak abis melihat senyum gua itu. Dan julukan itu ga bertahan lama, sepulang sekolah gua udah jadi Gurun yang biasa, eh salah, Gurun yang biasa tanpa gigi depan.

Sebagai seseorang yang sebelumnya pernah ngalamin pindah rumah, adaptasi tidaklah menjadi masalah bagi gua. Beberapa hari setelah pindah rumah gua udah ketemu temen seumuran, yang kemudian jadi temen baik gua pas masa-masa SD dulu. Namanya Doi. Doi mengenalkan gua dengan daerah sekitaran rumah. Karena rumah gua cuma berjarak 50 langkah dari stadion, kita jadi sering maen di sana. Seru, akhirnya punya tempat maen yang beneran berbentuk tanah lapang rerumputan yang bebas untuk dipake, ga perlu bayar. Wajar saja soalnya stadion itu stadion yang tidak terurus, mungkin duitnya udah dikorupsi kali yah sama pejabat. Pembangunan tempat penontonnya aja terhenti, di sana-sini udah bau pesing, entah sudah berapa kali menjadi saksi bisu kekejaman manusia mengencingi dinding sembarangan. Karena sering maen di stadion akhirnya dalam waktu beberapa minggu saja, gua udah punya banyak teman main di sekitar rumah. Lebih baik jika dibandingkan dengan di Palembang dulu, dimana gua cuma berteman dengan batu dan kodok.

Waktu itu lagi jaman-jamannya hobi maen PS (ini penyakit bawaan dari Palembang sebenarnya -red), karena di rumah ga punya PS, jadinya tiap pulang sekolah kerjaan gua ganti baju dan pergi ke rental PS. Rental PS ini bukanlah sembarang rental PS. Rental PS ini tempat langganan gua, jadi sehari gua bisa menghabiskan berapa belas jam main di situ, biasanya banyak dihabiskan cuma duduk diam nontonin orang main, wajar sih, kalo nontonnya sambil tiger sprong bakalan bikin susah orang yang main. Eh salah, wajar sih, soalnya duit sisa jajan cuma bisa membayar sewa maksimal dua jam. Itu juga udah mewah banget buat jaman segitu, dimana tarif maen PS 1 dulu 2000 per jam. Karena keseringan maen di situ, istilahnya cuma ga di situ pas jam sekolah dan tidur malem doang, gua sempet ditunjuk sebagai penjaga rental PS “non official”. Seneng banget, si Ibu yang punya juga sering bikinin makan siang kalo gua dari pagi maen di sana.

Sebagai seorang orang tua yang baik hati, Papa yang melihat kondisi gua, yang dimanfaatkan dan dijadikan penjaga rental PS, Papa membelikan PS 1, dengan maksud setidaknya gua lebih sering menghabiskan waktu di rumah. Cara ini beneran efektif, gua jadi berhenti ngabisin duit buat maen ke rental PS lagi, duitnya gua pake buat beli cd game bajakan yang harga 5000an. Semenjak punya PS juga gua keluar rumah cuma buat maen rame-rame sama tetangga gua, biasanya judi ayam dan togel. Salah gaul banget, yang benernya maen bola, gambaran, kelereng, layangan, dan lain-lain. Bener-bener masa indah untuk dikenanglah itu.

Hal itu berulang-ulang terus sampai akhirnya cawu II pun ga kerasa hampir selesai. Suatu hari yang cerah yang berbanding terbalik dengan muka suram sebagian anak-anak sekolahan dikarena hari itu adalah pembagian rapor. Bagi gua yang sudah biasa berada di posisi-posisi tertinggi sih pembagian rapor yah salah satu hari yang cukup menyenangkan. Nah jadi, ceritanya Bu Guru membacakan nominasi siswa terganteng. Oke maaf, gua udah mulai ngantuk nulis ini haha. Untuk membuat efek deg-degan, pembacaan juara 1 pun dibuat sok-sok misterius gitu.

B : Juara 1 kita kali ini berbeda dengan juara 1 sebelumnya, dia adalah murid yang baru pindah ke kelas kita.

Wah, mendengar petunjuk kayak gitu dada gua mulai berdebar-debar, hidung mulai kembang kempis, pantat pun ga kerasa bergetar dahsyat, sampai akhirnya Didi menenangkan dengan satu cubitan manja.

G : Makasih Di, lo ngerti banget apa yang gua butuhkan saat ini.

D : Gurun.

G : Didi.

Stop imaginasi liar kalian. Gua masih duduk di kelas 3 SD, tentu saja adegan itu tidak nyata, fiktif ehem. Lanjut. Ternyata Bu Guru orangnya cukup iseng, lumayan lama dia membuat kami menunggu seorang kekasih yang memberitahukan siapa orang beruntung yang menjadi juara 1. Karena sudah tidak tahan lagi, gua dengan gagah perkasa dan percaya diri laksana gajah yang mau dicukur bulu keteknya, ini perumpamaan dari mana sih, maju ke depan kelas. Lalu terjadilah sebuah percakapan.

B : Loh, Gurun, kamu ngapain maju ke depan?

G: Lah, Ibu sendiri ngapain di depan? Saya maju soalnya tadi Ibu bilang saya juara 1.

B : Lah?

G : Itu tadi, murid pindahan.

B : Oh kamu salah sangka, yang juara satu itu Caca.

G : Ca-ca-ca-capedeeh.

Itu bener-bener rasanya kayak jadi tokoh mata tiga di film Dragon Ball, Tengsin-han. Tengsin. Malu banget coy jadi bahan ketawaan sekelas. Entah ga tau lagi ini muka mau disimpen dimana, kalo ada kantong asoy (baca kresek -red), udah gua pake di kepala. Atau mungkin ini muka mau dituker sama pantat pun boleh deh, tapi sayangnya pantatnya juga ga menjual untuk dijadiin muka. Hah, gua baru tau ternyata ada anak lain yang pindahan juga. Hmmmm, kenapa informasi itu gua baru tauuu, aaargh. Itu malunya awet banget, pas nama gua disebut karena dapet peringkat 6 pun gua cuma bisa nunduk malu maju lagi buat ngambil rapornya. Sampai akhirnya dari dalam diri gua terdapat api semangat yang berkobar membara yang ingin membuktikan bahwa suatu saat gua beneran bisa jadi juara 1.

Ya suatu hari, di ruangan itu, gua bakalan menjadi juara 1. Yang sesungguhnya, untuk menghapuskan kemaluan yang gua rasakan hari itu mengobrak-abrik harga diri gua sebagai cowok terucul di kelas.

Part 3.1 selesai.

Bagi yang berharap ada kisah percintaan pada tulisan kali ini, maaf banget yah tidak bisa memenuhi ekspektasi kalian. Karena sesungguhnya emang ga ada cerita tentang cinta waktu itu. Oke-oke, sejujurnya gua suka sama cewek yang duduk di belakang gua waktu itu. Kalo ga salah sih namanya Wiwin. Anaknya baik, ramah, lincah, rapi, bersih, mewangi sepanjang hari. Sampe-sampe, tiap hari pengen gua siram dan gua kasih pupuk tai kambing. Tapi yaudah, cuma sebatas suka doang, ga ada niatan lebih untuk membawanya ke tahapan yang lebih serius. Maklum sob, masih trauma ditolak mentah-mentah ngajakin anak orang honey moon hehe. Semoga di part 3.2 sudah ada yang bisa menyembuhkan trauma di hati ini hehe.

Sekian, terima kasih.

From Bandung with love.

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Bad Hair Days : No Baldy, No Money

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Malam ini gua bakalan lanjut cerita apa yang terjadi pada gua dengan rambut baru gua. Langsung saja, kita panggilkan narasumber kita pada malam hari ini Rambut Gurun.

Jadi ceritanya, hari ini gua lemes, lesu, lemah gemulai, dan melambai. Ga tau kenapa, perasaan tidur udah normal. Sampai akhirnya perut gua nyanyi-nyanyi minta tolong. Karena lagi bosen akhirnya gua biarkan perut nyanyi-nyanyi satu album. Sempat kepikiran buat daftarin perut ini ke X-Factor, tapi ga tau juri bakalan mengiyeskan apa engga faktor x yang dimiliki perut gua. Singkat cerita, dalam keadaan perut lapar gua coba untuk mandi biar lemesnya agak kurangan dikit.

Abis mandi dan sholat zuhur, niat awalnya pengen lanjut makan siang. Tapi kenyataan bahwa dompet kosong melompong menampar gua dan akhirnya menyebabkan gua terkapar di atas kasur. Dompet 1 – Gurun 0. Harapan bahwa ini udah hari Minggu dan biasanya hari Minggu adalah hari duit cair dari orang tua nasional, gua buka rekening bank gua lewat online. Gua kembali harus dikecewakan oleh pahitnya kenyataan. Kalo tadi ditampar, sekarang gua dismackdown sama dompet online gua. Dompet 2 – Gurun 0. Makin terkapar, kalo di game fighting ini darah gua udah seperempat. Sekali pukul lagi udah KO.

Akhirnya gua putuskan untuk menggunakan alat bantu. Ngomongin alat bantu biasanya arti alat bantu di sini bakalan berbeda kalo gua tambahin tanda kutip jadi “alat bantu”. Haha, oke itu di luar topik. Lanjut cerita, bantuan yang gua pakai adalah phone a friend. Kenapa gua pake phone a friend soalnya kalo gua pake ask the audience bakalan disangka gila, mana bisa dinding jawab pertanyaan gua, orang cuma rumput yang bisa jawab. Gua telpon nomor papa, awalnya rada curiga soalnya yang ngangkat cewek, suaranya seksi, dan gua yakin itu bukan Mama. Gua udah curiga aja kalo Papa selingkuh sampai cewek itu bilang “Sisa pulsa Anda tidak cukup untuk melakukan panggilan ini.”. Tetot, dompet hp gua pun ga ada isinya. Dompet 3 – Gurun 0.  Gua beneran terkapar ga tau lagi mau ngapain.

Sampai akhirnya terpikir ide buat bbm Dea buat smsin Papa buat nelpon gua. Kebiasaan banget sih ini dari dulu. Punya hp yang katanya smartphone ternyata tidak membuat orangnya ikutan smart. Yaiyalah, hp-nya aja smart-nya kw haha. Semenit kemudian hp gua langsung berdering, Papa memanggil. Gua langsung mengutarakan keinginan gua.

G : Pa tolong kirimin duit sama kirimin pulsa juga yah, aak lagi di penjara. Jangan sms ke nomor ini.

Karena Papa orangnya cepat tanggap jawaban “iya” langsung terdengar dari speaker hp gua. Seperti biasa kalo gua nelpon cuma buat minta kirimin duit, hp langsung Papa kasih ke Mama. Untung kali ini Mama ga kerasukan Arya Wiguna lagi, ga pake nginjek tanah tiga kali lagi. Cuma dari nada ngomongnya seperti biasa cukup ketus, ngomong-ngomong ketus artinya apa yah?

M : Kau nih, nelpon pas minta duit bae. Rambut sudah dipotong belom? Awas belom dipotong, duit dak dikirim!

G : Sudah, Ma. Sudah Aak potong.

M : Mana buktinya, kirim fotonyo ke Goran. Kalo ga botak, jangan harap duit dikirim.

Buset, ini ibu-ibu satu udah macem kaskuser aja, no pic hoax. Sejujurnya gua emang udah potong rambut tapi ya gitu, bukannya cukur botak, malah cukur pendek pinggirnya, terus tengahnya agak dirapetin lagi. Maksudnya sih biar keliatan rapi dan efek wortelnya ga muncul-muncul lagi. Selesai telpon dengan ibu-ibu satu itu, gua coba cek kantong celana jeans gua. Ada rasa kaget pas nemu kertas bergambar Otto Iskandar Dinata. Ada harapan, ya secercah harapan untuk mendiamkan grup pengamen perut Gurun. Yeah, Dompet 3 – Gurun 1, gua menang gol tandang. Langsung tanpa pikir panjang gua pergi beli makan. Perut kenyang hati senang, gua putuskan untuk tidur siang.

Bangun-bangun jam 4 sore, seperti biasa ngecek sana-sini.  Sampai jam 7 malem tadi gua cek lagi rekening bank gua lewat online, kali ini kembali dengan ekspektasi duit mingguan udah terkirim. Tapi ternyata oh ternyata, semua tak sesuai rencana, sampai akad pun tiba, duit ku tak ditransfer juga. Beuh, ini ancaman Mama ternyata beneran haha. Tega banget sama anak sendiri yang sedang merantau di negeri orang. Coba tadi gua ga nemu duit, berarti gua ga bakalan makan sampe malem. Tapi pasti tiap kali gua ngomong “Ga kasian apa anaknya ga makan.”, pasti langsung dibales “Ga bakalan mati juga, cadangan lemak banyak. Kurusin badan!”. Hmmm.

Okedeh segitu dulu aja cerita kali ini, walaupun setelah gua rasa kebanyakan dari cerita ini ga ngebahas masalah rambut setidaknya ada nyenggol-nyenggol dikit lah yah, yang penting enak. Apasih. Oh iya buat yang pengen punya rambut mohawk juga, sesungguhnya rambut mohawk itu bagusnya cuma dilihat dari samping, dari depan selalu aneh. Begitu. By the way, besok gua mau ke kampus nih, doakan ga papasan dengan Bu Lili yah. Takut dianya ga bawa piloks pink buat ngewarnain rambut gua, kalo pake cat dinding kan bisa berabe urusan.

Oh iya buat fans gua yang pengen liat rambut gua sekarang, nih, gua upload khusus buat kalian.

gambar diambil menggunakan Blackberry 9700
gambar diambil menggunakan Blackberry 9700

Gimana? Keren kan, santai aja coy, gua emang ganteng dari sononya. Oh iya, buat Goran, awas kalo kau laporin ke Mama. Aak smackdown pas nyampe rumah nanti.

PS: Ga ada maksud menjelekkan nyokap gua di sini, beliau adalah seorang yang paling gua sayangi. Oke kalimat sebelum ini gua tulis karena takut jadi Malin Kundang era globalisasi.

Sekian, terima kasih.

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Stand Up Comedy : Teknik

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

gambar diambil dari hiburan.kompasiana.com

Kalo kemaren kita ngobrolin Stand Up Comedy : Dasar Joke, hari ini gua pengen bagiin pelajaran tentang teknik-teknik stand up comedy. Silahkan dinikmati.

One Liner

Bit (bagian kecil materi dari stand up comedy) singkat yang hanya terdiri dari satu sampai tiga kalimat. One liner merupakan teknik paling simpel di dalam stand up comedy, tetapi selain simpel ini juga memerlukan pemikiran yang lebih keras daripada teknik lainnya. Comic harus dapat memanfaatkan set up yang singkat untuk dengan segera mengarahkan penonton ke suatu pengharapan.

Contoh one liner yang digunakan oleh Babe:

Set up: Selamat malam, gimana penampilan aku malam ini?

Punch line: Udah kayak Bunda Dorce belom?

Call Back

Nah kalo call back itu adalah teknik yang menggunakan punch line pada bit-bit sebelumnya sebagai punch line pada bit sekarang. Sehingga contoh susunan penampilan stand up berbentuk seperti berikut:

Set up 1 – punch line 1, set up 2 – punch line 2, set up 3 – punch line 1.

Contoh call back yang digunakan oleh Ernest Prakasa:

Bit 1: Sekarang era digital, dan menurut gue bohong lewat BBM atau SMS itu lebih gampang daripada bohong face to face. Salah satu kebohongan paling sering dilakukan orang bahkan cuma 3 huruf: “OTW”. Temen lo udah BBM lo dengan panik: “PING!!! Bro, dimana lo, gue udah sampe nih!”, trus lo bales: “OTW bro!”. Padahal baru bangun tidur, masi kriyep-kriyep sambil garuk-garuk biji.

Bit 2: Kalo Tuhan punya twitter, ada yang minta folbek ga ya? Kalo iya, mungkin Tuhan akan jawab: “OK, tapi kita kopdar dulu ya”. Trus Tuhan twit ke @Malaikat_Pencabut_Nyawa: “Bro tolong dijemput bro”. Trus malaikatnya bales: “OTW bro!”.

Rule Of Three

Sedangkan rule of three adalah teknik penggunaan tiga kalimat, dua kalimat awal digunakan sebagai set up, satu kalimat terakhir digunakan sebagai punch line.

Contoh rule of three yang digunakan oleh Ryan Adriandhy:

Set up 1: Ngajarin Raditya Dika ngelawak itu kayak ngajarin Melly bikin lagu.

Set up 2: Ngajarin Deddy cara main sulap.

Punch line: Atau ngajarin Syahrini cara bedakan.

Act Out

Menggunakan gerakan sebagai pengganti kalimat. Biasanya act out memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi jika digunakan sebagai punch line.

Contoh act out yang dilakukan oleh Mongol:

Set up: Ada cowok keren cuy, pake handphone touch screen.

Punch line: Tapi pake ludah. *sambil memainkan screen hp dengan jari yang telah dibasahi ludah, seperti ketika menghitung uang.

Impersonation

Impersonation adalah teknik peniruan tokoh, biasanya yang sudah terkenal. Peniruan bisa gaya bicara, gerak tubuh, dan kata-kata khasnya.

Contoh impersonation yang dilakukan oleh Mudi Taylor:

Impersonation Rhoma Irama

Set up: Selamat malam, alhamdulillah, senang sekali, saya berada di sini. Rika masih ingatkah kau kepadaku?

Punch line: Aku Rhoma, Tolol.

Comparisons

Penyampaian joke dengan melakukan pembandingan dua hal atau lebih.

Contoh comparisons yang dilakukan oleh Boris Bokir:

Set up 1: Ngeliat orang Batak dari cara manggil anaknya, kalo manggilnya “Nduk dalem nduk.”, bukan orang Batak itu.

Set up 2: Ada lagi yang lain, yang modelnya sama kenceng, “Tooong!”, “Iye, Nyak.”, “Balik, Tong!”, “Ntar, Nyak!.”, “Sek to.”

Punch line: Kalo orang Batak itu manggil anak singkat, padat, jelas, simpel “Boris masuk! Grrrr!”.

Riffing

Teknik riffing adalah teknik yang mengajak penonton ikut menjadi bagian dari joke, biasanya menjadi bagian joke.

Contoh riffing yang dilakukan oleh Pandji Pragiwaksono:

Pandji melihat penonton menggunakan jersey Rooney.

Set up: Di belakangnya namanya Rooney.

Punch line: Tapi kok di depan mukanya Runyam?

Gimmick

Teknik gimmick menggunakan hal lain di luar stand up comedy sebagai alat bantu penyampaian punch line.

Contoh gimmick yang dilakukan oleh Regga Igarta:

Set up: Sekarang hiburan udah ga berkualitas yang akhirnya hiburan sederhana menjadi istimewa.

Punch line: Contohnya *gerak menirukan Gangnam Style.

 

Heckler Handling

Teknik hackler handling adalah teknik pengubahan heckler (gangguan) menjadi suatu joke yang bertujuan untuk mengundang tawa dan menyuruh diam pengganggu.

Contoh heckler handling yang dilakukan oleh Bryson Turner (dan ini menurut gua yang terbaik yang pernah gua lihat):

Set up: The first time I had sex

Heckler: Yesterday.

Penonton menjadi riuh dan comic menjadi terganggu dalam penyampaian joke. Tetapi Bryson Turner dapat melakukan comeback dengan melakukan heckler handling.

Heckler Handling: Glad you remember.

Sekian teknik-teknik yang digunakan dalam stand up comedy, semoga membantu.

Terima kasih.

Oh ya referensinya kebanyakan dari sini yah Comic Komat Kamit.

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Stand Up Comedy : Dasar Joke

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

gambar diambil dari hiburan.kompasiana.com

Sudah lama rasanya ga berbagi tentang hal-hal di luar cerita pribadi dan kebodohannya, kali ini gua ingin membagikan sedikit ilmu yang gua punya tentang Stand Up Comedy. Pada tulisan pertama gua kali ini gua ingin membahas dasar dari Stand Up Comedy sendiri, yaitu lelucon atau lebih dikenal dengan joke. Nah gua ingin mengupas tuntas (padahal sebenarnya cuma seadanya -red) tentang joke ini.

Joke itu terdiri dari dua bagian, yaitu set up dan punch line.

Set up adalah bagian dari joke dimana terjadi persiapan arah pandang dari pembaca atau pendengar, dimana tujuan dari set up adalah pembaca atau pendengar menjadi mengharapkan sesuatu, tentu saja di sini peran penulis dan comic lah untuk mengarahkan pembaca atau pendengar tersebut.  Setelah dirasa set up cukup, giliran punch line yang mengambil bagian. Punch line bertujuan untuk membelokkan pembaca atau pendengar dari sesuatu yang dia harapkan sebelumnya. Sehingga pembaca atau pendengar berada pada posisi B, sedangkan sebelumnya mereka berharap berada pada posisi A.

Perubahan tiba-tiba yang diakibatkan oleh punch line setelah set up yang dilakukan inilah yang menggelitik rangsang humor dari pembaca atau pendengar. Di sini lah diharapkan tawa muncul. Semakin baik set up yang dilakukan, pembaca atau penonton akan semakin berpikir bahwa mereka semakin diarahkan kepada suatu tujuan, dengan baiknya set up dan kuatnya punch line, menyebabkan pembaca atau penonton semakin tidak siap terhadap perubahan. Yang pada akhirnya menyebabkan tawa yang lebih baik lagi.

Sebagai contoh dari set up dan punch line dapat dilihat pada materi yang disampaikan oleh Cak Lontong, sebagai berikut:

Set up: “Anda percaya dengan cinta? Betul. Yang membuat Anda bisa tertawa dan yang membuat Anda tadi seakan-akan ingin menangis karena cinta. Saya pun berdiri di sini karena”

Punch line: “…”

Penjelasan dari materi di atas: Cak Lontong mengarahkan pendengar untuk mengharapkan kata “cinta” yang muncul di akhir kalimat punch line, tetapi ternyata Cak Lontong menggunakan kata “uang” di akhir kalimat punch line. Penonton yang tidak siap dengan perubahan tersebut merasa tergelitik dan akhirnya timbulah tawa.

Contoh lain dapat dilihat pada materi yang disampaikan Yudha Keling, sebagai berikut:

Set up: “Kan di pasar malem ada mandi bola yah. Saking kampungannya mandi bolanya”

Punch line: “…”

Penjelasan dari materi di atas: Yudha Keling mencoba mengarahkan pendengar untuk mengharapkan sesuatu yang kampungan dari mandi bola, tetapi karena set up yang disiapkan tidak tetap sehingga setiap penonton memiliki harapannya masing-masing. Kepintarannya menggunakan punch line yang super kuat yaitu “bawa sabun sama sampo”, membuat semua penonton, yang gua duga tidak ada yang mengharapkan punch line nya berupa kalimat tersebut, akan tertawa.

Dari dua contoh di atas gua bisa menarik kesimpulan bahwa set up terdapat dua jenis lagi (ini teori gua sendiri coy, salah maafkan), yang pertama statik dan yang kedua dinamik. Contoh materi Cak Lontong menggunakan set up yang statik, penonton diarahkan ke satu titik harapan, sedangkan materi yang disampaikan oleh Yudha Keling menggunakan set up yang dinamik, setiap penonton dibiarkan mengharapkan berbeda. Keuntungan menggunakan set up yang statik adalah tidak dibutuhkan sebuah punch line yang terlalu keras untuk membelokkan harapan dan menghasilkan tawa, sedangkan kerugiannya tawa yang dihasilkan tidak terlalu baik. Sedangkan menggunakan set up yang dinamik memiliki kesulitan dalam menentukan punch line karena dibutuhkan punch line yang sangat kuat yang dapat membelokkan semua harapan yang ter diversi, dengan begitu pun tawa yang dihasilkan dijamin akan sangat baik.

Wah ternyata buat joke susah yaah. Engga juga kok sob, lo bisa coba dari hal-hal kecil kayak contohnya:

Set up: Gitu aja takut!

Punch line: Gua juga sih.

Contoh yang gua bikin dan gua masukin ke dalam tulisan Pencarian Bakat Yang Gagal adalah sebagai berikut:

Set up: Dulu pas kelas 4 SD burung gua dipegang-pegang sama cowok sampe berdarah.

Punch line: Terus ternyata gua baru sadar gua lagi disunat.

Sekian dulu pelajaran yang bisa gua bagi, semoga tidak menyesatkan. Di tulisan-tulisan selanjutnya akan gua coba bagikan tentang pelajaran teknik stand up comedy. Mungkin kalo ada yang punya materi bisa di-share di sini, sekalian belajar main set up dan punch line hehe.

Terima kasih.

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Zaman Bahela Part 2.4 – Updated, Small Bug Fixed

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Sehari setelah penulisan Zaman Bahela Part 2.3, tiba-tiba muncul rasa iseng yang membuncah dari dalam diri gua. Keluar dari jantung, mengalir melewati nadi, dan menggerakkan tangan untuk mengetik nama Kina dan Sally di search facebook. Sebenarnya ini bukan kali pertama gua mencari nama Sally di facebook, udah kesekian kali dan berakhir dengan hasil yang tidak memuaskan. Mungkin karena nama yang pasaran menyebabkan hasil pencarian pun tidak spesifik. Sedangkan pencarian nama Kina baru gua lakukan untuk pertama kali, ada perasaan deg-degan juga pas ngetik namanya. Jadilah gua ketik nama Kina (yang sebenarnya -red), ada keraguan akan mendapatkan hasil yang baik, karena seinget gua itu nama panggilan doang. Hasil pencarian menunjukkan tiga profil perempuan dengan nama itu, gua coba kepoin satu-satu.

Yang pertama rada ke arah bencong dan kelaki-lakian, langsung gua skip. Yang kedua fotonya menyenangkan mata tetapi membakar amalan di dalam diri, gua yakin ini bukan Kina soalnya friend dan wall nya isinya kebanyakan sampah. Dan yang ketiga cukup mengambil perhatian gua. Cewek cantik, bermuka Palembang asli. Udah deg-degan banget sampe akhirnya gua cek sejarah akademiknya, ya ada nama sekolah SD gua dulu di sana. Wow, jantung gua rasanya mau copot, nafas memburu, dan ada sesuatu yang ingin keluar dari pantat gua. Oke maaf.

Belum yakin, gua cek album dan koleksi foto-fotonya. Emang rada mirip dengan yang ingatan gua rekam tentang Kina. Rambutnya ga berubah, mukanya masih deket-deket lah pas waktu kecil. Sedikit demi sedikit keraguan gua berkurang bersama dengan gerakan memutar scroll mouse gua. Sampai akhirnya keraguan gua benar-benar hilang karena melihat foto Kina kecil. Fotonya beneran sama dengan yang ada di otak gua. Waaah, girang sekali, akhirnya menemukan facebook Kinaaaa.

Selayaknya bocah yang dapet maenin baru, gua langsung eksplorasi semuanya tentang Kina, literally semua. Kina sekarang udah jadi pramugari di salah satu maskapai penerbangan di Indonesia, wajar sih, dengan taraf kecerdasan yang memang di atas rata-rata didukung dengan penampilan yang sangat menarik, iya dong ga mungkin gua pernah naksir sama cewek yang ga menarik hehehe, membuat posisi pramugari layak dia dapatkan. Kina sekarang makin cantik aja, pipinya ga setembem dulu, matanya ga setipis dulu, dan yang bikin gua seneng banget adalah dia ga alay. Berikut gua pajang salah satu foto yang terdapat di facebook-nya dia.

gambar diambil dari profile Kina di http://facebook.com
gambar diambil dari profile Kina di http://facebook.com

Gimana? Cantik kan? Hahaha. Sempet juga terpikir buat nge-Add Friend Kina di facebook, sekedar say hai dan bilang “Halo, kamu masih kenal aku ga? Kita dulu pernah sekelas loh pas kelas 2 SD.”. Tapi bayangan reaksi yang akan gua terima sudah cukup membuat gua gentar dan menggagalkan niatan gua tersebut. Ya kan repot kalo dia nanti pingsan mengetahui seberapa gantengnya gua sekarang, bisa-bisa ga cuma ditampar tapi di-smackdown di pesawat. Malah jadi kalah tuh kasus penganiayaan pramugari di tv-tv yang lagi tenar sekarang. Lagian, udah 13 tahun yang lalu juga, sudah dua generasi SD berganti, sudah saatnya untuk move on. Melihat senyum dan keadaan dia sekarang juga sudah cukup menyenangkan bagi gua. Ya walaupun janji yang dulu sempat terucap tidak jadi untuk ditepati, atau belum. Siapa yang tahu.

Catatan Sikil : Sebenarnya gua ga tau hukumnya apa memajang foto seseorang yang diambil dari facebook tanpa izin orangnya terlebih dahulu. Jadi mungkin kalo nanti ke depannya foto ini dirasa membuat tidak nyaman dan merugikan suatu pihak, akan gua hilangkan dari postingan ini.

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Bad Hair Days : Angry Mom

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

gambar diambil dari http://menshealth.abril.com.br

Judul tulisan gua kali ini sebenarnya terinspirasi dari permainan yang beberapa waktu lalu cukup populer di kalangan umat manusia. Ya betul, Angry Birds, seratus untuk Anda yang ada di rumah. Ngomongin Angry Birds membuat gua bersyukur permainan satu ini tetap menggunakan nama Angry Birds ketika beredar di Indonesia. Kenapa? Karena kalo diartiin Angry Birds itu Burung-Burung Marah, ya lo tau sendiri sob di Indonesia burung itu bisa berarti “burung” yang lain, yang tak bersayap dan tak dapat terbang. Ga bisa bayangin aja kalo ternyata ada orang yang beli terus kecewa, ternyata burung yang dimaksud burung beneran. Oke kembali ke topik, Angry Mom, jangan ngarepin gua bakal cerita gua mencet-mencet muka nyokap gua sambil teriak “wiiiiiiiiiiii” karena sesungguhnya ini kelanjutan dari cerita Bad Hair Days, semoga menghibur.

Tadi, sekitar jam 9 malem, tiba-tiba hp gua berbunyi. Kaget aja, denger suara alarm hp bunyi jam 9 malem, gua inget-inget lagi kayaknya malam ini ga ada jadwal buat jaga lilin. Ternyata oh ternyata, itu bukan suara alarm, melainkan suara panggilan masuk. Ya, gua dapet telpon dari papa. Rada aneh aja orang rumah nelpon duluan, apalagi nelpon jam segini. Biasanya juga gua yang nelpon duluan ke rumah, dengan template pembicaraan “Assalamualaikum. Mano Papa? Kirimin duit yo. Mokasih. Assalamualaikum.”. Sempet panik dan bingung, sampai akhirnya gua sadar reaksi gua salah, oke ini yang nelpon bokap, bukan gebetan.

Agar ga menjadi anak durhaka, telpon langsung gua angkat. Lalu mulailah drama di malam hari. Dari ujung saluran terdengar mama teriak-teriak.

M : Gurun! Saya tau rambut kamu! Saya tau rambut kamu kenapa! Itu gaya kamu kan!

Denger mama teriak-teriak ala Arya Wiguna cuma bisa bikin gua ngikik-ngikik, yang tadinya pengen laporan kalo lagi sakit malah ga jadi. Gua cuma bisa bilang “Sabar, Bu. Sabar.”. Agak bingung juga awalnya kenapa mama bisa tau detail rambut gua dan kejadian yang menimpanya. Apakah beliau tau dari cerita di balik tutup botol? Ataukah ada burung Angry Birds yang nyasar salah sasaran terus malah ngabarin mama tentang rambut gua. Ga pake lama, mama langsung menceritakan bagaimana beliau bisa tau semua-muanya tentang rambut gua.

Jadi ceritanya, sekitar jam 8an malam, Goran buka blog gua dan baca tulisan tentang rambut itu. Terus secara histeris dan berlebihan, mengalahkan histerisnya orang yang lagi bengek, Goran manggil mama buat baca dan liat foto rambut gua. Terbongkarlah semua, semua aib.

M : Gurun! Waktumu sudah habis! Cepat cukur rambut!

Gua diomelin sekitar 10 menit, ya seputar rambut. Agak aneh aja sebenarnya pembicaraannya. Gua masih ga ngerasa ada yang salah dengan rambut gua, tapi debat sama mama ga bakalan bisa menang. Gua disuruh untuk segera menentukan pilihan. Gondrong atau botak, jangan setengah-setengah, berasa rambut gua ini kayak bencong di jenis kelamin. Pukpuk rambut, tetap semangat yah, walaupun banyak orang yang tidak suka dengan kamu, tetapi aku tetap suka kok. Oke maafkan keabsurdan gua ngobrol sama rambut, tapi lo harus tau sebegitu kuatnya ikatan batin antara gua dan rambut ini.

Telpon keputus, pembicaraan belum selesai. Pembelaan belum terlontar, gua kalah argumentasi. Sudahlah, pertanda banget kalo rambut ini harus segera dicukur botak seperti biasa. Tapi kayaknya dicat warna hijau merupakan ide yang menarik. Muehehehe.

PS: Itu cewek di gambar bukan nyokap gua!

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Troll

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

gambar diambil dari http://carryingthegun.wordpress.com

Selamat pagi, karena semalem agak kurang enak badan jadinya telat nulis cerita ini. Ini juga dengan tenaga-tenaga yang tersisa setelah mengusir penyakit masuk angin dan radang tenggorokan gua coba untuk selesaikan tulisan mengenai beberapa kejadian yang tidak mengenakan bagi jiwa cool gua. Ya, ceritanya gua kena troll beberapa kali. Berikut ulasan lengkapnya.

Troll Level 1

Pagi-pagi gua udah berada di kampus. Bukan karena gua anak yang rajin tetapi karena hari itu adalah hari bimbingan Bu Taza nasional. Kenapa pake nasional? Karena Bu Taza sedang sibuk dan tidak dapat melakukan bimbingan sewaktu-waktu. Jadi ke kampus sepagi mungkin biar dapet antrian paling depan. Ekspektasinya seperti itu. Nyampe di lab basdat, masih sepi, cuma ada Cibe di pojokan dengan muka dan posisi badan yang mencurigakan, seperti menyembunyikan sesuatu. Oke itu ga perlu dibahas. Karena mau bimbingan, gua harus punya sesuatu yang harus gua bawa ke Bu Taza. Gua memutuskan untuk mencetak dokumen tugas akhir hasil revisi terbaru. Karena masih pagi dan mager gua memutuskan untuk naik lift saja. Ga sampai dua menit nunggu, pintu lift nyala. Untuk memastikan gua tanya sama bapak-bapak di dalem “Ke atas atau ke bawah?”. Bapak-bapak tersebut menunjukkan gestur tubuh bahwa lift menuju ke atas. Akhirnya gua masuk. Tapi apa yang terjadi, lift ternyata turun ke lantai dasar. Bapak-bapak tersebut berlalu sambil berkata “Pesawat terbangnya ke atas, Dek.”. F.

Troll Level 2

Dengan sedikit perasaan dongkol, gua pencet tombol 4 yang emang ternyata dari tadi ga nyala. Nyampe di lantai 4, gua langsung buru-buru menuju ruangan buat cetak dokumen. Setelah menunggu antrian selesai, gua kasih flash disk gua yang berisi file tugas akhir yang pengen gua print. Waktu berlalu, sepuluh menit lebih ternyata komputernya masih berusaha menginstall driver flash disk.

B : Mas, kayaknya flash disk-nya ga bisa dibaca nih, goyang-goyang terus.

G : Wah coba, pakein Ambepen.

B : Hah?

G : Iya, Pak. Kan no ambeien, no goyang. Berkat Ambepen  (plesetan suatu produk).

Akhirnya si Bapak merasa sedikit kesal dan langsung pencet cancel, terus malah langsung kebuka flash disknya. Dafuq. Tapi ternyata flash disknya kena virus, semua data gua hilang. Agak aneh juga soalnya setau gua flash disk itu bersih dari segala penyakit menular. Sebenernya gua tau datanya ga hilang cuma ke-system hide doang, cuma karena udah diusir duluan buat bersihin virusnya, gua turun lagi ke lantai 2 buat minta tolong Cibe buat bersihin flash disk gua. Selesai dibersihin, gua balik lagi ke lantai 4 buat ngeprint, kali ini dicoloknya ke komputer yang berbeda. Alhamdulillah lancar jaya. Terus abis itu flash disk gua dicolok lagi ke komputer yang satu lagi, dan terdeteksi virus lagi. Terus Bapak petugasnya cuma bisa nyeletuk sambil nyengir “Wah ini mah komputernya yang virusan.” sambil ngembaliin flash disk gua yang jadi terjangkit penyakit lagi. Gua cuma bisa geleng-geleng kepala nahan sebel, lumayan waktu gua terbuang buat bolak-balik.

Troll Level 3

Setelah dokumen draft tugas akhir sudah di tangan gua, gua langsung balik lagi ke lab basdat. Harapannya semoga Bu Taza udah sampe kampus jadi bisa langsung bimbingan. Gua pengen cepet-cepet bimbingan, soalnya udah janji sama Bowo buat ikutan TFT Keamanan SPARTA. Ya walaupun perannya cuma buat mengacaukan konsentrasi bocah-bocah dengan nyanyi lagu “Memang, bulu ketek, lebih panjang dari bulu mem…mang, bulu ketek”. Sempat terpikir betapa jeniusnya orang yang menciptakan lagu itu. Maksud gua, emangnya orang itu lagi ngapain sih sampe dapat inspirasi buat bikin lagu itu? Haha. Nyampe di basdat, ternyata Bu Taza udah dateng. Sayangnya antriannya malah disamber sama orang. Kesel banget tuh, nunggu sejam lagi dan akhirnya ga ikutan TFT.

Troll Level 4

Akhirnya tiba giliran gua untuk melakukan bimbingan. Sudah duduk manis dan siap mendengarkan apa yang harus dilakukan. Terjadilah percakapan yang singkat padat dan jelas dalam pembukaan pertemuan kali itu.

Bu T : Kamu mau sidang kapan?

G : Saya maunya Juli, Bu.

Bu T : Kalo sayanya ga mau?

Itu rasanya sungguh patah hati, kenapa ditanya kalo jawabannya udah ada. Berasa di-php-in gitu sama dosen pembimbing sendiri hahaha. Setelah itu, sekitar 30 menit akhirnya bimbingan selesai dan gua sudah merasa sedikit tercerahkan mau dibawa kemana tugas akhir ini. Gua berdiri dan berbalik badan untuk keluar ke ruang belajar basdat. Papasan dengan Bu Wiwid, terus terjadi lagi percakapan dimana gua lagi yang jadi korban ceng-cengan.

Bu W : Rambut kamu keren banget sih, mau kemana emangnya?

Kalo kalian bukanlah orang yang memahami sarkasme, pasti udah melting dan blushing senyum-senyum sendiri dibuatnya. Sayangnya gua orang yang mengerti sarkasme jadinya gua jadi melting dan blushing senyum-senyum sendiri, terus apa bedanya. Gua ga bisa ngomong apapun, cuma bisa memberikan senyuman manis termaut kepada Bu Wiwid. Mencuri dengar pembicaraan gua dan Bu Wiwid, Bu Taza berdiri siap untuk memberikan komentar, gua udah seneng banget tuh, berasa mau dibelain, tapi ternyata engga.

Bu T : Itu dia bingung. Ga mau gondrong tapi ga mau botak juga, makanya setengah-setengah gitu.

Gua cuma bisa diem dan merasakan muka gua semakin merah padam haha. Akhirnya gua melengos aja langsung buka pintu buat ke ruang belajar. Terus di pintu, ternyata ada Bu Riri yang jadi mengikuti pembicaraan ibu-ibu dosen lainnya.

Bu R : Sudah-sudah.

Kalimat awal yang meyakinkan, dan memberikan gua harapan mungkin Bu Riri lah yang akan membela gua. Ternyata kembali harus dikecewakan, karena tidak.

Bu R : Dia nanti sidang pake wig.

Tawa anak-anak dari ruang belajar terdengar kencang melihat gua yang diceng-cengin begitu. Di luar akhirnya gua baru bisa membalas ceng-cengannya.

G : Nanti sidang saya pake kopiah, Bu. Hahaha.

Terus gua berusahan meniru Pak Karno dalam pidato.

G : Saudara-saudara sekalian, tugas akhir saya ini bertemakan tentang penjadwalan. (tangan diangkat, telunjuk di atas)

Troll Level 5

Setelah kejadian yang cukup memalukan di lab basdat, gua ikut anak-anak buat menyambut kelulusan teman-teman yang selesai sidang. Karena sangat gembira, tidak terasa joke-joke pun terlontar di koridor labtek 5, sampai akhirnya mengundang gelak tawa yang ga bisa tertahankan lagi. Benar-benar lupa diri. Sampai akhirnya tiba-tiba Pak Ran, seorang dosen yang termasuk ke dalam 3 dosen yang paling tinggi nilai respeknya dari masyarakat labtek 5, kalo di manga Naruto beliau itu merupakan salah satu dari 3 ninja bergelar Sennin. Sangat dihormati. Tiba-tiba, beliau dengan air muka tidak mengenakan dan terkesan marah mengusir gerombolan anak-anak yang sedang siap-siap menunggu Caca keluar dari ruangan. Karena takut kena marah, bocah-bocah langsung melakukan manuver balik kanan gerak dan ambil langkah seribu, dalam kesunyian. Baru berjalan beberapa langkah tiba-tiba Pak Ran lewat sambil tersenyum-senyum penuh kemenangan. Sempat bingung, akhirnya kami sadar, ternyata kami baru saja dikerjai oleh beliau. Wow, troll level profesor. Sampe-sampe ada yang nyeletuk “Troll-nya Pak Ran tadi tuh jago banget woi, soalnya dia menggunakan karakter yang telah dia bentuk selama berpuluh-puluh tahun.”. Hahaha.

Dari beberapa kejadian tersebut membuat gua sadar bahwa usia bukanlah batasan yang menghilangkan tingkat keisengan seseorang. Karena sesungguhnya, keisengan itu bukan hanya terjadi karena niat dari pelaku, tetapi juga terjadi karena adanya dana umum. Waspadalah kebakaran!

Sekian, gua Gurun. Terima kasih.

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh