Zaman Bahela Part 2.1

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Pindah-pindah blog bagian 2 masbro.

Kembali bersama Gurun di Zaman Bahela. Sekarang ceritanya bergerak ke satu tahun ke depan dari kejadian di part 1.

Ketika naik ke kelas dua, keluarga gua pindah ke ibukota Sumatera Selatan, Palembang. Gua dan Girin, adek gua, tentu seneng banget akan kepindahan ini. Well, dari yang biasa tiap hari cuma bisa main ekar (kelereng -red) dan main karet sekarang bisa main TimeZone dan BomBomCar di IP (mall yang terkenal di Palembang, saat itu). Agak cupu emang kedengerannya, tapi kenyataannya di pedesaan ga ada mainan yang seru, selain pura-pura jadi Power Ranger dan mukulin temen gua sampe nangis.

Pindah ke Palembang membuat gua kaget. Yang biasanya dari cawu 1 sampai 3 jadi rangking 1 di kelas, sekarang di kelas 2 cawu 1 jadi rangking 11. Yah, gua bangga waktu tahu gua rangking 11. Loh? Pemikiran gua masih simpel, dengan menganggap 11 lebih besar dari 1, jadi gua lebih baik. Setelah itu gua didamprat Papa dan tiap hari harus belajar. Akhirnya gua harus menjalani tiap malam di dalam kamar belajar menulis huruf sambung, sambil menangis.

Pengorbanan gua ga sia-sia. Hasilnya di cawu ketiga gua bisa jadi rangking 2, lumayanlah bisa ngalahin yang lainnya selain Bella, juara kelas dari cawu 1. Oke kita lanjut aja ceritanya karena sebenarnya inti ceritanya bukan itu.

Kenaikan kelas 3, kelas diacak. Beberapa dari kelas gua ke kelas A dan gua di kelas B (seinget gua). Gua seneng di kelas B, ga ada Bella, jadi gua bisa merebut juara 1. Kenyataan berkata lain, ternyata kelas gua ada 2 orang yang lebih pinter dari gua. Si Siapa dan Andre, Siapa jadi rangking 1 dan Andre 2, gua jadi yang ke-3. Oke sebenarnya namanya bukan Siapa, tapi karena gua lupa, maka kita pakai aja nama itu.

Siang itu pelajaran olahraga. Panas. Materi olahraga hari ini lari, jadi kami sekelas disuruh lari keliling lapangan tanah liat di depan kelas kami. Dan gua yakin Pak Guru pasti lagi neduh sambil godain mbak-mbak pedagang kaki lima.

Selesai olahraga, seperti biasa anak-anak masuk ke kelas, ngambil duit di celana buat jajan ke kantin. Tanpa firasat apapun, ketika gua lagi ngubek-ngubek laci meja gua, gua menemukan seonggok surat. Oke ga enak bahasanya. Surat ini bentuknya aneh. Ga kayak surat dengan amplop warna putih dan ada perangkonya. Gua bingung, kenapa surat ini bisa ada di dalam laci gua. Mungkin klo zaman itu gua udah nonton Harry Potter, gua bakal langsung teriak “Yeaaaah, gua dapat surat dari Hogwart!”.

Gua pegang-pegang, gua elus-elus, dan gua jilat-jilat. Suratnya tidak menunjukkan aktifitas berbahaya, malah gua yang bakal dikira temen sebangku gua berbahaya klo meneruskan menjilat-jilat itu kertas. Suratnya pun gua buka, dan WAH!

Gua kaget setengah mati, ga berhenti-berhenti gua baca kata-kata dalam surat, berulang-ulang, memastikan tidak ada satu kata pun yang terlewat. Asiiiiiiik, gua dapet surat warisan dari Donald Trump! Oke itu mimpi, sebenarnya yang gua dapet adalah surat cinta dari seseorang yang tidak menyertakan identitasnya. Mungkin klo gua yang ngirim surat, pasti gua bakal nulis nomor hp gua dan bilang “ps: mama lagi pake nomor hp ini, isiin mama pulsa yah.”.

Badan gua gemeteran, baru kali ini gua dapet surat kayak gini. Gua ga tahu harus gimana. Mata gua ga berhenti-berhenti ngeliat sekeliling kelas, menerka siapa yang pelakunya. Akhirnya mata gua tertuju pada satu orang, yah satu orang, dan gua yakiiiiiiin banget satu juta persen, klo dia, pastiiiii dia, bukan pelakunya.

Temen gua satu itu namanya Ari, klo tidak salah, dari tampang dan bentuk badan dia itu mirip banget sama BoBoHo. Tetapi jangan bayangkan klo dia itu imut-imut kayak BoBoHo, karena kalian bakal nyesel klo tahu sifat aslinya. Dia mesum. Pernah satu ketika kelas lagi ga ada pelajaran, gua, dia, pemeran pembantu 1, dan pemeran pembantu 2 lagi ngobrol-ngobrol. Tiba-tiba si Ari membuka pembicaraan.

A : Eh, menurut lo semua, gimana yah klo kita bisa nyulik Tamara Blezinsky?

G : Yah bakal ditangkep polisilah kita, dodol lo.

PP1 + PP2 : Betul betul betul. (Oke gua lupa mereka ngomong apa, jadi bayangin aja mereka itu Upin Ipin yang ikut nimbrung obrolan gua sama Ari).

A : Pokoknya klo kita berhasil nyulik Tamara Blezinky, gua mau bagian pusar ke atas. Bawahnya buat kalian aja. (mulai ngayal + ngiler).

G + PP1 + PP2 : (diem).

Setelah pembicaraan itu gua langsung menyingkir dari tuh orang, sebelum tuh ilernya banjir. Gua bingung, kenapa anak kelas 3 SD ada yang pikirannya kayak gitu.

Oke kembali ke permasalahan, Ari tiba-tiba datengin gua.

A : Kenapa Run? Ngeliatin gua dari tadi? Naksir yah?

G : Najeees, kagak kenapa-kenapa. Lagi bingung aja.

A : Bingung kenapa?

Sesaat setelah ngomong gitu, Ari ngeliat surat yang ada di tangan gua, diambillah itu surat dari tangan gua. Dan sebelum sempat gua ambil lagi surat itu, Ari udah terlanjur ngebaca seluruh surat itu. Dan bisa ditebak, muka dia sumringah, dan dalam hitungan detik Ari mulai ngeceng-cengin gua.

A : Gurun dapet surat cintaaa. Gurun dapet surat cinta.

Kontan seluruh kelas langsung gaduh dan ikut ngeceng-cengin gua. Gua cuma bisa nyengir-nyengir kuda, bingung dan galau. Sampai akhir pelajaran pun, gua ga bisa konsen mikirin siapakah gadis beruntung yang mencintai gua itu. Kalian boleh muntah, tapi gua yakin, klo kalian di posisi gua sekarang, kalian juga bakal senyum-senyum sendiri.

Seperti biasa setelah sekolah selesai, gua langsung menuju tempat mobil jemputan gua nunggu. Di tengah jalan, gua distop sama salah seorang temen cewek gua. Tini, bukan nama sebenarnya, nama sebenarnya gua lupa. Tini anak kembar klo ga salah, dia adik. Kakaknya cowok, Tono, lagi-lagi bukan nama sebenarnya.

T : Run, gua mau ngomong nih sama lo?

Dalam hati gua mikir, kenapa nih bocah, biasa juga ceplas-ceplos aja klo ngomong sama gua. Tini juga salah seorang yang ikut mobil jemputan gua, Om Abu. Jadi wajar klo gua dan dia cukup akrab.

G : Ngomong apa?

T : Itu, anu.

G : Anu apaa? Buruan ntar Om Abu marah nih kita telat ke mobil.

T : Tentang surat.

Sejenak gua terdiam. Jadi sebenarnya yang nulis surat ini Tini. Badan gua kembali gemeteran, gua yakin muka gua juga jadi merah karena malu.

G : Jadi, surat ini lo yang nulis yah?

Suasananya menurut gua sangat canggung saat itu.

T : Bukaaan-bukaaan. Enak aje lo. Itu surat yang lo dapet di kolong meja lo tadi, dari Sally.

Setelah pengakuan itu, Tini banyak cerita tentang Sally yang suka sama gua blablabla. Sepanjang perjalanan ke tempat parkir mobil Om Abu gua diem, gua tau Sally, cantik, manis, rambut panjang. Tipe Princess banget. Ga tau, mungkin Tini sepanjang jalan juga bisa menebak pikiran bingung yang gua rasakan.

Sesampai di rumah, gua langsung nyetel lagu yang gua lupa judulnya,

“Akan kulakukan, semua untukmu, akan kuberikan seluruh cintaku. Janganlah engkau berubah. Dalam menyayangi dan memahamiku”.

Yah, lagu itu sangat-sangat cocok buat keadaan gua saat itu. Bahkan tiap denger iklan sinetron yang soundtrack-nya lagu itupun gua jadi senyum-senyum sendiri. Sally. Yah mungkin gua juga suka sama lo.

Esok harinya, entah ada kejadian apa, tiba-tiba kelas kosong. Yang tersisa cuma gua dan Sally di dalam kelas. Mungkin klo gua udah kenal Yohanes Surya, gua bakal teriak “Ini Mestakuuuung”, yah sepertinya semesta mendukung kejadian itu. Dengan gemetaran dan ragu-ragu, gua samperin Sally.

G : Sally, boleh nanya ga?

S : (kaget) I…iya mau nanya apa Run?

Gua tau suasana saat itu sangat canggung, gua yakin dia udah tau apa yang bakal gua omongin. Gua dan Sally sama-sama menghindari kontak mata, karena malu tentunya.

G : Ini emmm mau nanya, tentang surat.

Suasan hening lagi. Gua bisa liat Sally udah salah tingkah. Tetapi di mata gua dia sangat manis sekali dengan pipinya yang merah. Entah di matanya gua dimana? Semoga aja gua ga tanpa sadar sedang ngupil-ngupil lucu karena saking tegangnya.

G : Ini suratnya, dari kamu yah?

Sally diam lagi, lama. Sampai akhirnya dia memberikan jawaban.

S : Iya itu surat dari aku.

Oooh, Sally terlihat sungguh bersinar saat itu. Sangat silau. Sangat cantik dan manis, seperti seorang Putri. Setelah pembicaraan itupun gua langsung lari keluar kelas, gua juga bingung kenapa gua tiba-tiba lari keluar kelas.

Hari-hari berjalan tidak normal menurut gua. Gua jadi suka curi-curi pandang ke Sally. Dan walaupun gua sering duduk sampingan di mobil jemputan berangkat ke sekolah, gua diem ga berani ngomong sama dia, dia juga diem. Gua diem karena emang beneran ga tau apa yang harus gua lakukan. It’s my first experience dude!

Sepulang sekolah, Tini kembali jadi pesuruh Sally. Hari itu dia dititipin bunga dari Sally, dan well gua cuma bisa senyum dan bilang “bilangin makasih yah”. Pengen gua ngasih bunga juga, tapi gua ngerasa akan sangat super fail klo gua juga asal petik bunga di halaman belakang sekolah ini dan ternyata bunga yang gua kasih itu bunga taik ayam. Gua ga tau nama benerannya untuk bunga taik ayam, yang jelas baunya emang kayak taik ayam. Kembali, seharian penuh gua dibuai oleh cinta. Susah tidur. Kepikiran Sally. Kangen. Tapi klo ketemu, diem-dieman.

Esok harinya, aura kelas terasa aneh. Sepertinya bakal terjadi sesuatu yang ga gua inginkan. Benar aja. Entah siapa yang nyebarin, anak-anak sekelas sudah tau klo Sally yang ngirimin gua surat. Seharian penuh gua dan Sally diceng-cengin. Bahkan, lagi-lagi gua menerima surat, yang gua yakin banget merupakan keusilan dari temen-temen gua.

Hari itu semesta sepertinya sedang mendukung teman-teman gua buat ngeceng-cengin gua da Sally. Secara random, gua dan Sally disuruh maju ke depan untuk membacakan percakapan di buku pelajaran Bahasa Indonesia. Sontak satu kelas jadi rame. Bisa kalian bayangkan betapa senangnya bocah-bocah kelas 3 SD ini melihat gua dan Sally di depan dengan muka merah.

S : Apakah kamu mengerjakan pr, Budi?

G : Iya, aku mengerjakan pr. Mengapa kamu bertanya seperti itu, Ani?

S : Aku bertanya seperti itu karena ingin melihat pr-mu. Semalam aku tidak mengerjakan pr karena menonton telenovela.

Gua yakin banget buku ini bajakan, masa ada percakapan kayak gitu di buku pelajaran.

Lanjut cerita, suatu hari gua sakit. Jadi tidak masuk sekolah. Keesokan harinya, setelah pulang sekolah, Tini kembali mendatangi gua. Dan seperti biasa, gua jadi senyum-senyum kuda.

T : (panik) Run Run, tau ga kemaren Sally sama Kina beranteeeem.

Gua kaget. Beneran. Oh iya, mungkin gua belum ceritain siapa Kina. Kina itu temen pertama gua semenjak gua pindah ke Palembang. Rumah gua sama dia deket, kita juga suka main sepeda bareng. Dulu waktu kelas 2 gua sama dia sekelas, waktu kelas 3 dia masuk ke kelas A, gua B.

G : Hah? Berantem kenapa?

T : Karena lo. Kina sama Sally tuh berantem ngerebutin lo.

Kali ini gua kagetnya sejuta kali lipat. Berantem karena gua? Bukan karena temen-temen gua? Halah. Di satu sisi gua seneng, ternyata gini-gini gua banyak yang suka. Di satu sisi gua bingung, jujur gua baru tahu klo Kina juga suka sama gua. Soalnya selama ini gua udah nganggep dia temen deket. Well, klo dibandingin sih kedua orang itu emang beda banget. Si Sally cantik dan manis. Si Kina manis dan cantik. Oh itu sama aja yah. Perbedaan mendasarnya Sally tipe cewek normal, Kina tipe cewek tomboy.

Gua super bingung. Gua ngerasa kehidupan gua saat itu kayak di film Kuch Kuch Hota Hai. Gua jadi Syahrul Kahn-nya, Sally jadi Rani Mukhrejee, dan Kina jadi Kajol. Gua bingung mau milih siapa, jujur waktu tau si Kina suka sama gua, hati gua rasanya ada perasaan yang sama ke dia.

Siapa yang harus gua pilih? Apakah ending dari semua ini akan sama seperti film “Kuch-Kuch Hota Hai”? Zaman Bahela part 2.1 selesai.

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

One thought on “Zaman Bahela Part 2.1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s