Zaman Bahela Part 2.2

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Udah lama ga dilanjutkan (mostly makan waktunya karena pengen membuat tulisan ini punya joke yang tidak mirip dengan tulisan lain hehe), kali ini gua bakal ceritain kelanjutan dari zaman bahela part 2.1.

Dengan adanya dua cewek yang memperebutkan gua, gua ngerasa keadaan gua sekarang bagai pagar makan tanaman, apa hubungannya? Intinya gua bingung harus milih yang sama, rasanya pengen lama-lama aja ngerasain besar kepala kayak gitu terus, ga pengen cepet-cepet milih mana yang harus gua pacarin. Haha tapi benar aja, dari kejadian itu gua ga pernah lagi ngerasain direbutin oleh dua cewek haha, adanya malah direbutin dua om-om.

Oke lanjut cerita, pulang sekolah gua bingung mau ngapain. Ga tega aja mikirin dua sahabat gua berantem karena ngerebutin gua. Dan satu-satunya solusi yang gua dapat pikirkan saat itu adalah dengan memilih salah satu dari kedua sahabat gua itu. Hohoho sebenernya dalam hati yang terdalam gua pengen pilih dua-duanya, klo bisa. Man, dua-duanya cewek paling cantik di kelas 3 SD Kartika II-2, gimana gua ga kepikiran jadi egois dan macarin dua-duanya. Oke gua berlebihan, bahkan untuk pacaran pun gua ga kepikiran sampai kesitu, anak SD kelas 3 cuy, mana kepikiran buat pacaran. Akhirnya karena pusing mikirin Sally dan Kina, gua tertidur dengan lelap ditemani angin sepoi-sepoi, tapi akhirnya gua terbangun karena sadar gua lagi maen bola sama temen-temen.

Sore harinya, abis mandi dan ganti baju, gua langsung mengayuh sepeda BMX gua yang bewarna hitam coklat dengan cepat. Saat itu gua berasa jadi pembalap, dengan helm mirip helm kamen rider, makin membuat indeks kekerenan gua meningkat pesat. Walaupun gua yakin orang yang ngeliatin gua ga bisa bedain gua sama kambing yang suka bilang heboooh. Lima belas menit gua udah nyampe di depan rumah Kina. Ga pake lama gua langsung gedor rumah Kina. Dengan suara lantang gua teriak panggil-panggil Kina buat ngajak maen, hal yang biasa lo lakukan saat kecil. Klo sekarang lo masih pake cara itu, gua rasa orang-orang sekitar yang melihat bakalan curiga, lo mau ngajak maen apa mau culik anak orang.

Lima belas menit gua teriak-teriak ampe bengek, Kina ga muncul-muncul juga. Bahkan pintu rumahnya pun ga ada yang bukain. Mungkin sore itu rumah Kina lagi kosong. Sebelum pulang gua nyempetin nanya sama pedagang di sekitar itu.

G : Om, tau ga orang rumah itu kemana? (sambil nunjuk rumah Kina)

O : Rumah? Rumah mana?

G : Rumah itu. (sekali lagi gua nunjuk rumah Kina)

O : Itu pos ronda, Dek.

Oke abis tau klo rumah yang dari tadi gua gedor itu pos ronda, gua langsung mengayuh sepeda gua kenceng-kenceng. Sepintas gua sempet melihat ternyata udah rame orang dari tadi ngumpul ketawa ngeliatin ulah bego gua. Kekerenan gua langsung jatoh terlindas ban sepeda yang sedang gua kayuh. Lagi kenceng-kencengnya gua bersepeda membawa malu, gua ngedenger ada suara-suara manggil nama gua, Oh God, apakah emang saat itu gua untuk menghadap Tuhan? Apakah gua harus mati karena malu tersebut. Oke lebay, Kina manggil-manggil gua dari depan rumahnya, yang asli. Gua langsung ngerem, muter, dan langsung cengir-cengir kuda.

K : Hai Run? Abis darimana?

G : Dari rumah, lagi pengen jalan-jalan aja keliling komplek sini.

K : Mau ditemenin ga?

G : Hehe boleh deh.

Tidak lama setelah percakapan itu, Kina dan gua udah sepedaan mengelilingi komplek perumahannya Kina. Karena capek kami berdua memutuskan untuk istirahat dulu di rerumputan deket bukit. Seneng  rasanya sore itu bisa bareng sama Kina, ada rasa yang aneh rasanya menghabiskan waktu berdua bareng Kina setelah tau klo dia suka sama gua. Entah kenapa, sore itu hati gua berkata bahwa Kina-lah pilihan gua. Well, gua ga terlalu kenal sama Sally, tapi sama Kina gua kenal banget? Kita udah jadi sahabat baek dari gua baru pindah ke Palembang. Akhirnya di tengah rasa gundah hati gua, ditambah lagi rasa gatal ingin bertanya (beberapa jam setelah kejadian itu gua sadar klo gatalnya itu bukan berasal dari keingintahuan gua, tapi dari ulat bulu yang asik joget di kaki gua), gua memutuskan untuk to the point aja sama Kina.

G : Kin, gua denger lo suka sama gua?

K : (diem lama) Geer lo, kagaklah. Mana mungkin gua suka sama lo haha.

G : Beneran? Gua denger dari anak-anak katanya lo naksir sama gua.

K : Ah elah lo, gosip anak-anak aja dipercaya. Kagak mungkinlah gua naksir sama lo, kita kan temen baik. Kenapa emangnya, lo naksir sama gua yah haha? (katanya sambil tertawa melihat pohon pisang)

G : Eng, enggalah haha mana mungkin gua naksir sama cewek tomboy kayak lo haha.

Ada sedikit rasa nyeri di hati gua, baru pertama kali gua rasakan, setelah mendengarkan fakta sebenarnya dari Kina. Ternyata selama ini Kina ga ada perasaan khusus ke gua. Haha gua cuma bisa tertawa sedih sambil melihat Kina sedang bersenandung riang di rerumputan sambil mengejar-ngejar kupu-kupu. Sebelum matahari tenggelam, gua dan Kina memutuskan untuk pulang. Sampai di simpang komplek, gua dan Kina berpisah karena arah rumah kami berbeda.

Gua ga langsung pergi dari tempat itu. Lama gua pandangi Kina, semakin lama semakin jauh sampai pada akhirnya dia belok dan tidak terlihat lagi dari tempat gua berdiri. Matahari sudah benar-benar tenggelam saat gua kembali menaiki sepeda gua dan mulai mengayuh sepeda untuk pulang. Dalam perjalanan pulang banyak sekali pikiran yang terlintas, ya semuanya tentang Kina. Sampai pada akhirnya tidak terasa air mata pun mulai menetes di balik helm kamen raider.

Bersambung ke Zaman Bahela Part 2.3.

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

5 thoughts on “Zaman Bahela Part 2.2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s