Zaman Bahela Part 2.3

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Akhirnya, setelah sekian lama ga dilanjutin (kurang lebih 6 bulan), atas dasar permintaan beberapa teman, gua melanjutkan kembali saga Zaman Bahela. Hehehe maaf kalo ternyata butuh waktu selama itu, sesungguhnya gua sempet bosen ngeblog jadinya 6 bulan ini hiatus dulu dari dunia pergoblogan. Pertama-tama, gua pengen memberitahukan bahwa cerita saga Zaman Bahela adalah cerita yang berdasarkan pengalaman pribadi gua, kisah nyata yang gua tambahin unsur fiktif untuk membuat tulisannya jadi sedikit lucu dan mudah untuk diterima. Beberapa teman yang membaca Zaman Bahela Part 2.1 dan Zaman Bahela Part 2.2 merasa tidak percaya bahwa itu merupakan kisah nyata. Katanya sih faktor tampang gua tidak mendukung untuk diperebutkan oleh dua cewek.

Jadi pada tulisan kali ini akan gua sertakan juga foto waktu gua kecil dulu, dengan harapan teman-teman dapat merasakan suasana nyata dari cerita yang akan gua sampaikan. Beware, hati-hati naksir cyiiin.

gambar diambil di studio foto dan diambil lagi menggunakan kamera dari blackberry 9700
gambar diambil di studio foto dan diambil lagi menggunakan kamera dari Blackberry 9700.

Beberapa hari setelah kejadian di padang rumput di kaki bukit bersama Kina, gua jadi galau. Kerasa banget pikiran gua lagi ga klik di tempatnya. Jadi ga nafsu makan, tiap makan pengen makan beling doang. Jadi susah tidur, sekalinya tidur di atas genteng. Tapi untunglah hal itu tidak terjadi dalam waktu lama, kalo agak lamaan dikit, mungkin gua udah dibawa ke dukun sama mama buat disembur air kumur-kumur bau jengkol. Bukan karena mama khawatir dengan keadaan gua, tapi karena takut piring di rumah habis gua makanin.

Dalam keadaan terpuruk seperti itu gua coba untuk bangkit dan melihat segala hal dari sisi lain, wedeh bahasanya. Yang sebelumnya nonton tv di depan layar sekarang jadi di belakang layar, item doang coy ngeliat pantat tv yang gede. Dari hal tersebut gua belajar ternyata melihat sesuatu dari sisi lain malah memperburuk keadaan. Haha, salah. Butuh beberapa hari bagi gua untuk menerima kenyataan dan mencoba melihat sisi baik dari penolakan (baca sakit hati sebelum nembak -red) Kina terhadap gua. Gua jadi sadar, dengan keadaan begini gua ga perlu bingung-bingung lagi untuk memilih siapa yang harus gua dekatin.

Waktu berlalu dan nyeri di hati gua perlahan hilang, oke sebenarnya itu cuma selang 1 sampai 2 hari doang, biar kerasa efek dramatisirnya makanya gua tulis “waktu berlalu”. Dengan keadaan hati yang telah membaik gua coba untuk menata kembali kehidupan pribadi gua yang telah hancur lebur. Apasih ini dari tadi nulisnya ga jelas gini. Oke-oke kita kembali ke cerita, gua sekolah seperti biasa, anak-anak di kelas masih sering ngecengin gua sama Sally. Rada sebel juga tiap ada yang ngasih surat ke gua ngakunya dari Sally padahal jelas banget tulisan tangannya tulisan tangan cowok, ga ada cengkok-cengkoknya. Dalam beberapa hari itu gua jadi makin sering melamun melihat ke arah Sally yang duduk dua meja di kanan gua dan teman sebangku gua, Ari, juga jadi sering melamun melihat guru Bahasa Inggris baru, ya melamun jorok pastinya.

Lanjut cerita, gua akhirnya memutuskan untuk mendekati Sally. Gua tulis surat cinta, ceritanya sebagai balasan surat yang ditulis Sally waktu itu buat gua. Dengan bantuan kertas 5 garis, entah apa itu nama kertasnya lupa pokoknya kertas yang dipake buat belajar nulis sambung, gua tulis surat gua. Itu surat kalo dinilai sama guru mungkin nilai tulisan dan kerapiannya 9 kali, saking rapi dan niatnya gua bikin. Biar terlihat romantis, gua pake modus operandi yang sama dengan yang digunakan oleh Sally. Pas jam olahraga gua izin sejenak untuk masuk kelas dan memasukkan surat yang gua bikin ke lacinya Sally.

Setelah olahraga, sesuai dengan harapan gua, kelas kosong, tinggal gua dan Sally di kelas. Muehehe, kalo kata Bang Napi mungkin inilah yang dimaksud dengan kesempatan, bukan dana umum. Sally tampak kebingungan, haha pasti karena surat yang gua buat untuk dia. Akhirnya dengan percaya diri dan gagah berani gua ajak Sally ngobrol, untuk menjawab kebingungannya, untuk nembak dia. Walaupun sebenarnya terjadi kecanggungan dalam obrolan kami berdua.

G : Kenapa Sal? Mondar-mandir keliling meja kayak orang kebingungan aja.

S : Haha iya nih, emang lagi bingung, soalnya…

Belum selesai dia menyelesaikan kalimatnya, langsung gua potong aja.

G : Kenapa? Bingung karena dapet surat itu yah? (sambil menunjuk surat yang gua tulis dan sudah ada di atas meja Sally)

S : Hah? Bukan-bukan. Duit gua ilang nih. Kalo surat itu mah pasti kerjaan dari anak-anak haha, biasa lah.

G : (hening cukup lama) Sebenarnya surat itu dari aku.

Sally terdiam menemani gua yang juga terdiam, lama. Perlahan senyum memudar dari wajah cantiknya yang kemudian berganti menjadi raut wajah heran bercampur marah.

S : Jadi surat ini dari kamu? Beneran?!

Setelah itu Sally panjang lebar marah-marah menjelaskan betapa noraknya gua. Helloooo, siapa lo, baru kelas 3 SD aja udah ngajak cewek bulan madu ke Bali naik pesawat. Bego banget. Entah darimana datangnya pemikiran gua, romantis itu ngajakin cewek bulan madu, salah pake banget. Sampai hari ini pun gua bingung kenapa waktu itu gua jauh banget mikirnya. Berasa banget saat itu, Sally jadi illfeel sama gua. Dari gestur tubuh dan raut mukanya, berasa banget ada perasaan benci dan jijik kepada gua. Mungkin kalo waktu itu dia punya twitter udah update status jadi “Cuih amit-amit jabang bayi, dapet surat ngajakin bulan madu ke Bali, bikin illfeel.”. Akhirnya dia pergi keluar kelas, meninggalkan gua yang hanya bisa bengong diam sejuta kata. Luka di hati gua yang sempat mengering kembali terbuka, tapi kali ini makin parah. Berasa lukanya makin dilebarin pake pisau yang setajam silet (loh?). Sakit.

Setelah kejadian itu, gua kembali ke dunia pergalauan. Yang sebelumnya cuma makan piring, sekarang makan gelas juga. Mama yang sudah tidak tahu harus ngapain akhirnya memanfaatkan keadaan, ya, gua dijadiin kuda lumping. Setidaknya duit sumbangan dari tetangga pas nontonin gua makan beling bisa mengganti kerugian dari piring dan gelas yang gua makanin. Sedih, semenjak kejadian itu, gua malah jadi makin sering ngeliatin Sally. Dia jadi akrab sama teman sebangku dia, namanya Siapa, yang gua ceritain sebelumnya di part 2.1. Jadi sering nyesel aja kenapa gua bisa sebego itu bikin surat senorak dan seabsurd itu. Kenapa engga dengan cara normal bilang suka secara verbal aja langsung. Kalo lagi kayak gini, teman sebangku gua yang setia di saat dompet gua tebal, Ari, selalu memberikan gua semangat dengan caranya. Dia selalu mengelus-elus dada gua dan berkata “Yang sabar, bro.”. Sebenarnya ini agak aneh dan bikin gua ga nyaman, tapi karena pikiran gua lagi ga sinkron ya gua biarin aja, toh gua juga menikmati. Lagian maksudnya baik, walaupun cara yang dilakukannya salah.

Dalam minggu-minggu galau gitu akhirnya gua memutuskan untuk ngajakin Kina ketemuan. Kita sepedaan keliling komplek dan main di padang rumput lagi. Momen-momen bareng Kina ini gua pake buat cerita kejadian gua nulis surat buat Sally. Semuanya gua ceritain, Kina cuma diem aja mendengarkan gua cerita. Tanpa gua sadari sesungguhnya senyum Kina pun mulai memudar dari wajahnya sore hari itu. Tetapi gua terlalu buta untuk menyadarinya saat itu.

Curhat dengan Kina setidaknya membuat otak gua kembali bisa dipake buat mengerjakan tugas dan ujian cawu 1 kelas 3. Tetapi dengan keterpurukan dan kegalauan yang gua rasakan, kesempurnaan tidak bisa gua capai. Pengumuman juara kelas 3 cawu 1, gua cuma bisa menempati posisi 3. Tidak terlalu buruk sesungguhnya, tetapi dengan si Siapa menempati posisi 1, otomatis bikin hati gua panas. Dan gua yakin pas pengumuman juara itu, si Siapa dan Sally saling bertukar senyum. Eaargh. Gua berharap liburan sekolah bisa gua gunakan untuk menghapus segala kegundahan dan membuat gua kembali menjadi Gurun yang ceria seperti dulu kala.

Ekspektasi gua yang tinggi terhadap liburan ternyata harus terbentur oleh sebuah ombak tinggi bernama pindah rumah. Papa memberikan kabar bahwa akhirnya beliau mendapatkan penempatan kerja di Curup, Bengkulu. Yang artinya kami sekeluarga harus pindah rumah lagi. Kabar yang seharusnya bahagia tersebut tidak terdengar bahagia di telinga gua. Yang terpikirkan waktu itu di kepala gua cuma bagaimana cara gua ngabarin teman-teman gua. Bingung, soalnya rumah teman-teman gua jauh-jauh, yang dekat dan bisa gua capai cuma rumah Kina. Akhirnya tanpa pikir panjang, gua kayuh sepeda gua ke rumah Kina. Tanjakan beberapa kilometer pun tak terasa begitu melelahkan dikalahkan oleh pacuan adrenalin di dalam diri gua saat itu. Sesampainya di rumah Kina, langsung gua ketok dan manggil Kina buat keluar. Lama gua ketok dan panggil, ga ada tanda-tanda adanya kehidupan dari dalam rumah itu. Sempat curiga kalo gua salah rumah lagi, tapi bener kok. Sampai akhirnya gua memutuskan buat pulang ke rumah.

Seminggu waktu yang kami butuhkan untuk beres-beres rumah dan seminggu itu pula gua sedih bingung nasib gua gimana. Gua pergi tanpa satu orang pun yang tau. Sedih banget rasanya kalo dipikir-pikir. Akhirnya hari H pindahan pun tiba. Sore itu, matahari sudah mau tenggelam, langit sore itu berwarna oranye terang. Truk barang sudah siap sejak siang tadi, tinggal keluarga gua yang sedang siap-siap untuk berangkat. Gua yang sedang memasukkan tas berisi barang pribadi gua ke dalam mobil dikagetkan oleh suara kring-an sepeda. Ya, suara yang ga asing lagi di telinga gua, sepedanya Kina. Kina keringetan di atas sepedanya, tapi hal tersebut tidak dapat menghilangkan pesona kecantikan muka oriental cewek tomboy berkaca-mata tersebut. Katanya dia pengen mampir buat ngasih gua oleh-oleh, dia baru pulang dari Singapur, liburan. Kina agak kebingungan melihat truk barang dan keadaan rumah gua yang kosong. Sampai akhirnya gua menjawab kebingungannya dengan satu kalimat yang singkat, padat, dan jelas “Gua pindah rumah, Kin, malem ini.”.

Kina cuma bisa memandang gua dalam diam dan air mata pun mulai menetes dari matanya. Kina menangis, gua jadi bingung dan mulai melihat sekitar. Takut ada tetangga yang ngeliat. Ketakutan ini sebenarnya berasal dari sinetron yang gua tonton, apa tuh judulnya, Tersandung. Kan biasanya kalo ada cewek yang nangis di tempat umum biasanya abis ngasih kabar kalo dia hamil di luar nikah dan si cowok ga mau tanggung jawab. Biasanya. Oke, kembali ke cerita. Gua jadi bingung kenapa Kina nangis, sampai akhirnya mulutnya pun kembali berbicara.

K : Kok lo tiba-tiba pindah rumah sih, Run? Kok lo ga ngabarin gua?

Ingin rasanya menjawab pertanyaan itu, tapi gua ngerasa jawaban bukanlah yang Kina inginkan.

K : Lo tau ga, gua tuh udah suka sama lo dari kelas 2, dari kita sebangku sampai akhirnya kita sering maen sepeda bareng.

Pernyataan Kina seperti pukulan uppercut yang menohok langsung ke dagu gua dan mengguncangkan kepala dan otak gua. Bingung, kenapa tiba-tiba Kina bilang gitu, bukannya kemaren dia bilangnya ga suka. Kenapa? Banyak sekali pertanyaan yang mengisi kepala gua waktu itu. Sampai-sampai gua ga bisa mengubah satu pun pertanyaan tersebut ke dalam bentuk verbal. Ya, kami hanya diam sampai akhirnya matahari benar-benar tenggelam dan cahaya oranye itu perlahan berubah menjadi biru hitam. Kina masih sesungukan dalam tangisnya sedangkan gua cuma bisa menatap ke arah kakinya, sepatu baru nih, eh maksud gua, gua ga kuat melihat air mata perempuan yang jatuh membasahi bumi. Kina pun pamit untuk pulang, ada rasa tak rela dalam hati ini membiarkan dia pergi. Tak banyak kata yang terucap dari mulut gua, sampai akhirnya terucaplah satu janji untuk tidak saling melupakan satu sama lain, serta janji untuk saling bertemu kembali.

Dalam mobil menuju Curup, Bengkulu, perlahan semua kenangan kembali berputar. Semua kejadian menyenangkan dan menyedihkan yang telah gua lalui satu setengah tahun belakangan di Palembang. Tanpa gua sadari Sally sudah tidak dapat bersaing lagi di dalam pikiran gua. Kesedihan dan segala jenis kegundahan tentang Sally pun hilang. Kina sudah menjadi juara di hati gua saat itu. Terdapat harapan untuk dapat bertemu kembali dengannya. Ya, harapan yang menimbulkan senyum optimisme di wajah Gurun kecil, yang tidak tahu bahwa 13 tahun setelah kejadian itu pun dia tidak pernah lagi bertemu dan berkomunikasi dengan Kina.

Zaman Bahela Part 2 selesai.

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

One thought on “Zaman Bahela Part 2.3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s