Bad Hair Days

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Kali ini gua mau cerita tentang pengalaman gua dan rambut baru gua. Langsung aja yak, soalnya gua udah bingung mau mulai ceritanya gimana haha.

Jadi ceritanya, minggu kemaren, tepatnya hari Minggu, gua pergi ke tukang cukur rambut. Ga ke tempat cukur yang mahal, cuma ke pangkas rambut yang tarifnya sepuluh ribuan, maklum anak kosan. Selain dengan ekonomi yang tidak mencukupi untuk pergi ke tempat cukur yang tarifnya bisa buat 10 kali makan, gua juga telah menganalisis kalo ternyata gua tiap kali cukur ga jauh-jauh dari gaya rambut botak, paling ribet gaya rambut kotak cepak kayak Tukul. Istilahnya tukang cukur ga skill pun bisa cukurin. Kesimpulannya ke pangkas rambut yang mahal tidak terlalu worth.

Balik ke cerita, waktu itu model rambut gua lagi mohawk gitu, atas gondrong, kiri-kanan botak. Bedakan yah model rambut mohawk dengan model rambut maho-wk, kalo maho-wk itu tengahnya yang botak, kiri-kanannya gondrong. Ternyata setelah dibiarkan tumbuh selama dua minggu, potongan rambut mohawk tidaklah terlalu cocok dengan rambut gua yang keriting. Serius, kepala gua jadi mirip wortel, rambutnya ga ngumpul di tengah tapi belok ke kiri-kanan, persis kayak buntutnya wortel. Jelek banget. Akhirnya karena tidak tahan lagi dengan kemaluan yang gua rasakan, oke bahasanya salah, dengan malu yang gua rasakan karena kemiripannya dengan wortel sudah sampai dalam level terlalu sampai-sampai kepala gua sempat digigit sama kuda depan kampus, gua memutuskan untuk cukur rambut. Dari yang sebelumnya mohawk jadi makin mohawk. Lah? Sama aja dong. Beda sob. Model rambut gua yang baru, mohawk-nya makin rapet ke tengah, istilahnya yang sebelumnya berbentuk persegi panjang di atas kepala gua sekarang cuma berasa jadi garis lurus doang. Emangnya keren tuh? Beuh, kalo ga keren mah ga mungkin masuk ke poster model rambut top man di tempat cukur sob haha.

Akhirnya selesailah dicukur, rambut gua dengan spesifikasi atas tengah gondrong, kiri-kanan 0,5 cm. Ilustrasi dapat dilihat pada gambar berikut ini. Hati-hati naksir lagi cyiiiin.

Gurun Jambul
gambar diambil menggunakan webcam Sony.

Ganteng ga? Ganteng coy, kalo lo belom ngerasa ganteng coba aja pantengin agak lamaan, gua yakin mata lo bakalan jadi bermasalah dan akhirnya gua berubah jadi ganteng haha. Habis dari cukur rambut, gua langsung dikasih tanda-tanda sama Yang Maha Kuasa kalo rambut baru gua ini ga bawa hoki atau dengan kata lain fengshui-nya jelek, aliran energi di kepala gua ga bagus (sotoy -red).  Abis masak chicken wings atas tumit gua kegesek sampe luka lebar banget, terus pas mau masuk ke kamar kesandung sepatu sampe jatoh. Tapi waktu itu gua ga punya firasat buruk kalo hal buruk bakalan berlanjut.

Besoknya, hari Senin, gua ke kampus, udah rapi banget, pake setelan kemeja paling bagus, pake sepatu pula soalnya di tempat gua kuliah ada peraturan harus pake sepatu. Pengorbanan coy, demi menyenangkan dosen, padahal kaki gua waktu itu ga layak buat dipakein sepatu. Tapi bodo amat , gua libas juga dah ke kampus. Ternyata semangat ga cukup bikin kekerenan gua pagi itu bertahan lama. Lima menit jalan pincang udah bikin kadar keren gua turun 200%. Setelah susah payah dan melewati perjuangan panjang, sampai juga di labtek V ITB, tempat kuliah tercinta. Nyampe di sana, gua langsung menuju ke lab basdat, tujuannya ketemu dosen pembimbing tersayang. Bagai kisah kasih bertepuk sebelah tangan, keinginan gua untuk bimbingan tugas akhir harus ditahan dulu, Bu Taza ternyata sibuk ngurusin anak-anak yang daftar untuk sidang tugas akhir. Yasudahlah.

Mencoba menghibur diri, gua memutuskan untuk datang ke kumpul angkatan IF-STI 2009, waktu itu agendanya ngobrolin acara nginep di villa gitu. Sampe di tempat, teman-teman langsung memberikan reaksi heboh seperti melihat hal yang aneh. Yah, sesuatu berwarna hitam yang menempel di kepala gua terlihat tidak wajar di depan anak-anak. Sampai banyak yang berkomentar aneh-aneh. Oke, ketua angkatan gua memberikan komentar “Rambut lo keren, sob.”, tapi tetep aja dipuji gitu sama cowok ga bikin hati gua bergetar dan menjadi lebih baik. Lagi asik-asik diskusi tiba-tiba Bu Riri datang menghampiri dan menepuk pundak gua seraya berkata “Bang, ke Dipati Ukur berapa yah?”. Buset, dikira tukang ojek. Setelah itu Bu Riri ngomong panjang lebar tentang rambut gua.

Bu R : Kamu kalo rambutnya gitu ga boleh sidang, rambutnya harus rapi. Either dikananin atau dikiriin, kalo kayak gini ga boleh.

Gua cuma bisa menunduk-nunduk mengiyakan perkataan Bu Riri. Sebenernya gua tau rambut kayak gini emang ga bakalan dibolehin sidang, cuma karena gua ngejarnya lulus Oktober dan paling cepat sidangnya Juli yah masih santai-santai. Lagian gua sebenarnya pake model rambut mohawk kayak gini karena pernah janjian sama sahabat seperjuangan gua dari SMA, janji untuk mohawk-in rambut di tingkat 4. Terkesan gay, tapi bukan, just bromance. Lagian itung-itung nyenengin dia yang rencananya lulus duluan pas Juli, soalnya pas papasan hari itu dia bilang “Rambut lo kayak sampah, Tol. Tapi bagus, sampai gua lulus ntar tetep kayak gitu yak hahaha.”. Apapun dah asal lo seneng, De.

Bu Riri pun pergi meninggalkan gua yang ditertawakan oleh anak-anak. Belum sampai satu menit beliau udah balik lagi dan kembali memberikan informasi yang cukup bikin gua malu haha.

Bu R : Rambut kamu udah menjadi bahan perbincangan dosen-dosen di ruang itu loooh. Kamu sih tampil beda.

Perkataan Bu Riri semakin memecah tawa anak-anak, istilahnya kalo dia lagi stand up comedy udah saatnya buat closing dah tuh, udah pecah banget. Gua cuma bisa diam dalam nelangsa, apa salahnya punya gaya rambut kayak gini. Sebegitu anehnya kah. Aul berusaha menghibur gua dengan memainkan rambut gua, seraya berkata “Yuk, Ta, kita nyapu.”. Hahaha berasa rambut gua ujung sapu, tapi ga apa lah, semoga rambut gua menjadi sapu yang menyapu kesedihan mereka semua hehehe. Akhirnya setelah itu gua pulang, ada perasaan sedih, susah-susah ke kampus, luka di kaki jadi kebuka lagi, tapi malah dikomentarin masalah rambut, bukan usaha gua untuk ke kampus. Tapi ga bisa disalahin juga sih, orang mereka ga tau kaki gua luka. Haha, malah jadi curhat gini.

Selasa gua pass dulu ke kampus, tengsin cuy. Hari Rabunya, setelah dirasa keberanian sudah terkumpul kembali, gua ke kampus lagi, soalnya mati gaya di kosan. Sampe di kampus malah dapat kabar tidak senonoh dari Gabe, katanya Bu Lili, seorang dosen yang sangat gua taruh respek karena semangatnya dalam mengajar, mencari gua di lab basdat.

Bu L : Kalian ga cukur rambut kayak teman kalian itu. Siapa tuh namanya?

G : Gurun, Bu.

Bu L : Iya, kalo nanti ketemu dia, suruh ketemu saya yah. Mau saya cat pink rambutnya haha.

Gua cuma bisa ngikik menahan ketawa mendengar cerita itu, haha seneng aja sampai seorang Bu Lili peduli sekali dengan rambut gua. Sesungguhnya gua pun sebenernya ga keberatan kalo ternyata Bu Lili beneran mau mengecat rambut gua dengan warna pink, weh kapan lagi lo punya pengalaman dicat rambutnya sama dosen. Haha lagian sebenernya gua ga salah jadi kenapa harus takut hehe. Lanjut cerita abis itu gua mampir ke lab programming, di seberangnya lab basdat buat ngambil cube 5×5, lagi bosen sih ga ada kerjaan jadinya mau maenin rubik aja. Gua masuk dan langsung pake langkah seribu dengan maksud tidak papasan dengan Bu Lili. Eh pas nyampe di tengah ruangan keliatan sama Kak Sasa, terus dia kayak orang kaget setengah mati, ampe sesak nafas, bengek gitu, terus teriak “Rambut lo kenapaaa?”. Pengen banget gua jawab “Engga kenapa-kenapa kok, cuma pake shampo.”, tapi karena keadaan tidak memungkinkan, gua lebih memilih berlalu seperti artis menolak memberikan tanda tangan kepada fans.

Merasa lantai 2 ga aman, gua akhirnya memutuskan turun ke lantai dasar dan nongkrong di depan sekre 1 HMIF. Pas nyampe di sana, ada 4 orang bocah 2011 calon komandan lapangan SPARTA. Salah satu dari mereka sangat kagum dengan rambut gua.

F : Tol, helm lo beli dimana tuh? Keren banget, SPARTA banget.

Terharu gua mendengarkan, walaupun rambut gua dikira helm, tapi seneng aja akhirnya ada juga yang memiliki selera tinggi haha. Terus keempat orang itu malah diskusi sampai bikin taruhan bakalan cukur rambut kayak gua kalo ternyata yang lulus SPARTA ada 200 orang atau lebih. Muahaha, gua berasa menjadi seorang Mario Teguh, yang memotivasi mereka, tidak dengan ucapan tetapi dengan rambut. Hahaha, alhamdulillah ternyata tidak semuanya memandang rambut gua ini aneh. Ternyata rambut yang dalam beberapa hari ini memberikan cukup banyak tanggapan miring bisa juga digunakan untuk memotivasi orang. Subhanallah.

Dari cerita ini dapat kita ambil pesan moril bahwa sesungguhnya janganlah menilai seseorang dari kulitnya, tapi lihatlah sesuatu dari dalemnya. Gua ini kayak buah durian, luarnya jelek dan tajam, sampai tahun 5000 pun kalo lo makan kulitnya bibir lo bakalan pecah-pecah. Tapi pas lo buka kulitnya dan lo liat dalamnya, wow fantastic baby, ternyata dalemnya lebih busuk lagi. Salah. Maksud gua, dalemannya bentuknya kenyal, lembut, enak dimakan, dan bisa memabukkan. Jadi, berani untuk mencoba? Apasih, ga nyambung banget pesan morilnya haha.

Okedeh, gua Gurun. Sekian. Terima kasih.

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

3 thoughts on “Bad Hair Days

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s