Bad Hair Days : No Baldy, No Money

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Malam ini gua bakalan lanjut cerita apa yang terjadi pada gua dengan rambut baru gua. Langsung saja, kita panggilkan narasumber kita pada malam hari ini Rambut Gurun.

Jadi ceritanya, hari ini gua lemes, lesu, lemah gemulai, dan melambai. Ga tau kenapa, perasaan tidur udah normal. Sampai akhirnya perut gua nyanyi-nyanyi minta tolong. Karena lagi bosen akhirnya gua biarkan perut nyanyi-nyanyi satu album. Sempat kepikiran buat daftarin perut ini ke X-Factor, tapi ga tau juri bakalan mengiyeskan apa engga faktor x yang dimiliki perut gua. Singkat cerita, dalam keadaan perut lapar gua coba untuk mandi biar lemesnya agak kurangan dikit.

Abis mandi dan sholat zuhur, niat awalnya pengen lanjut makan siang. Tapi kenyataan bahwa dompet kosong melompong menampar gua dan akhirnya menyebabkan gua terkapar di atas kasur. Dompet 1 – Gurun 0. Harapan bahwa ini udah hari Minggu dan biasanya hari Minggu adalah hari duit cair dari orang tua nasional, gua buka rekening bank gua lewat online. Gua kembali harus dikecewakan oleh pahitnya kenyataan. Kalo tadi ditampar, sekarang gua dismackdown sama dompet online gua. Dompet 2 – Gurun 0. Makin terkapar, kalo di game fighting ini darah gua udah seperempat. Sekali pukul lagi udah KO.

Akhirnya gua putuskan untuk menggunakan alat bantu. Ngomongin alat bantu biasanya arti alat bantu di sini bakalan berbeda kalo gua tambahin tanda kutip jadi “alat bantu”. Haha, oke itu di luar topik. Lanjut cerita, bantuan yang gua pakai adalah phone a friend. Kenapa gua pake phone a friend soalnya kalo gua pake ask the audience bakalan disangka gila, mana bisa dinding jawab pertanyaan gua, orang cuma rumput yang bisa jawab. Gua telpon nomor papa, awalnya rada curiga soalnya yang ngangkat cewek, suaranya seksi, dan gua yakin itu bukan Mama. Gua udah curiga aja kalo Papa selingkuh sampai cewek itu bilang “Sisa pulsa Anda tidak cukup untuk melakukan panggilan ini.”. Tetot, dompet hp gua pun ga ada isinya. Dompet 3 – Gurun 0.  Gua beneran terkapar ga tau lagi mau ngapain.

Sampai akhirnya terpikir ide buat bbm Dea buat smsin Papa buat nelpon gua. Kebiasaan banget sih ini dari dulu. Punya hp yang katanya smartphone ternyata tidak membuat orangnya ikutan smart. Yaiyalah, hp-nya aja smart-nya kw haha. Semenit kemudian hp gua langsung berdering, Papa memanggil. Gua langsung mengutarakan keinginan gua.

G : Pa tolong kirimin duit sama kirimin pulsa juga yah, aak lagi di penjara. Jangan sms ke nomor ini.

Karena Papa orangnya cepat tanggap jawaban “iya” langsung terdengar dari speaker hp gua. Seperti biasa kalo gua nelpon cuma buat minta kirimin duit, hp langsung Papa kasih ke Mama. Untung kali ini Mama ga kerasukan Arya Wiguna lagi, ga pake nginjek tanah tiga kali lagi. Cuma dari nada ngomongnya seperti biasa cukup ketus, ngomong-ngomong ketus artinya apa yah?

M : Kau nih, nelpon pas minta duit bae. Rambut sudah dipotong belom? Awas belom dipotong, duit dak dikirim!

G : Sudah, Ma. Sudah Aak potong.

M : Mana buktinya, kirim fotonyo ke Goran. Kalo ga botak, jangan harap duit dikirim.

Buset, ini ibu-ibu satu udah macem kaskuser aja, no pic hoax. Sejujurnya gua emang udah potong rambut tapi ya gitu, bukannya cukur botak, malah cukur pendek pinggirnya, terus tengahnya agak dirapetin lagi. Maksudnya sih biar keliatan rapi dan efek wortelnya ga muncul-muncul lagi. Selesai telpon dengan ibu-ibu satu itu, gua coba cek kantong celana jeans gua. Ada rasa kaget pas nemu kertas bergambar Otto Iskandar Dinata. Ada harapan, ya secercah harapan untuk mendiamkan grup pengamen perut Gurun. Yeah, Dompet 3 – Gurun 1, gua menang gol tandang. Langsung tanpa pikir panjang gua pergi beli makan. Perut kenyang hati senang, gua putuskan untuk tidur siang.

Bangun-bangun jam 4 sore, seperti biasa ngecek sana-sini.  Sampai jam 7 malem tadi gua cek lagi rekening bank gua lewat online, kali ini kembali dengan ekspektasi duit mingguan udah terkirim. Tapi ternyata oh ternyata, semua tak sesuai rencana, sampai akad pun tiba, duit ku tak ditransfer juga. Beuh, ini ancaman Mama ternyata beneran haha. Tega banget sama anak sendiri yang sedang merantau di negeri orang. Coba tadi gua ga nemu duit, berarti gua ga bakalan makan sampe malem. Tapi pasti tiap kali gua ngomong “Ga kasian apa anaknya ga makan.”, pasti langsung dibales “Ga bakalan mati juga, cadangan lemak banyak. Kurusin badan!”. Hmmm.

Okedeh segitu dulu aja cerita kali ini, walaupun setelah gua rasa kebanyakan dari cerita ini ga ngebahas masalah rambut setidaknya ada nyenggol-nyenggol dikit lah yah, yang penting enak. Apasih. Oh iya buat yang pengen punya rambut mohawk juga, sesungguhnya rambut mohawk itu bagusnya cuma dilihat dari samping, dari depan selalu aneh. Begitu. By the way, besok gua mau ke kampus nih, doakan ga papasan dengan Bu Lili yah. Takut dianya ga bawa piloks pink buat ngewarnain rambut gua, kalo pake cat dinding kan bisa berabe urusan.

Oh iya buat fans gua yang pengen liat rambut gua sekarang, nih, gua upload khusus buat kalian.

gambar diambil menggunakan Blackberry 9700
gambar diambil menggunakan Blackberry 9700

Gimana? Keren kan, santai aja coy, gua emang ganteng dari sononya. Oh iya, buat Goran, awas kalo kau laporin ke Mama. Aak smackdown pas nyampe rumah nanti.

PS: Ga ada maksud menjelekkan nyokap gua di sini, beliau adalah seorang yang paling gua sayangi. Oke kalimat sebelum ini gua tulis karena takut jadi Malin Kundang era globalisasi.

Sekian, terima kasih.

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s