Zaman Bahela Part 3.1 – Cacawu II

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Nyampe di Curup, Bengkulu, malam hari. Curup terasa begitu dingin, beda jauh jika dibandingkan dengan Palembang yang panas. Dingin itu semakin terasa menusuk setiap mengingat-ingat kejadian yang baru saja terjadi pada gua sore sebelumnya. Ya, gua adalah seorang bocah kelas 3 yang sedang menghadapi beratnya cobaan kehidupan. Asik bahasanya. Tapi ini dinginnya emang ga nyantai banget, sampai akhirnya Mama memberikan pelukan hangat sambil berbisik “Ngapain telanjang, ga malu apa dilihat tetangga yang bantu-bantu beresin barang pindahan.”.

Pindah rumah bener-bener membunuh citra sosial gua. Dari yang awalnya populer di antara mbak-mbak penjaga kantin, sekarang cuma populer di antara rumput yang bergoyang dombret. Hari-hari awal pindahan gua habiskan dengan memandangi jendela kamar. Bingung mau ngapain, pengen nonton tv tapi ga dapet siaran apapun, sedangkan semua maenan gua udah ga tau dimana letak disimpennya. Curup cupu banget, itu pikiran pertama gua. Bayangin aja kerjaan gua tiap hari ngeliatin jendela bermain “Tebak Dari Arah Mana Kendaraan Lewat”, menyedihkan? Ga sebegitu menyedihkan sampai lo tau fakta bahwa dalam satu jam saja kendaraan yang lewat di depan jendela kamar gua bisa dihitung pake jari tangan, kanan doang pula. Kerjaan gua cuma bengong.

Sampai akhirnya urusan pindahan sekolah gua beres. Gua dimasukkan ke SD N 2 Centre Curup, keren yah nama sekolahnya. Ditempatin di kelas IIIB. Selesai perkenalan oleh guru, gua disuruh duduk di depan guru persis bareng Didi dan seseorang yang gua lupa namanya, bertiga. Kesan pertama yang gua dapet dengan penempatan duduk kayak gitu adalah “Sialan nih duduk bertiga, kalo mau garuk-garuk pantat kan susah.”. Awalnya agak aneh aja, soalnya baru pertama kali aja duduk bertiga di satu meja. Belum siap, takutnya ga bisa adil dalam berbagi. Kan kacau kalo berujung kepada perceraian. Ini kita ngomongin apaan sih?

Jam istirahat atau keluar main, seperti biasa kalo ada anak baru selalu ada kerubungan anak-anak yang pengen minta tanda tangan. Gua inget banget waktu itu hari Jumat, pake seragam pramuka. Kebiasaan di SD lama gua, tiap pake baju pramuka kan harus lengkap yah, tapi ternyata ga begitu di SD baru gua ini. Jadi gua berasa orang yang aneh gitu pake baju pramuka lengkap, dengan talikur dan pluit. Jadilah gua udah kayak badut dikerubungi anak-anak yang dengan tampang setengah bloon setengah takjub melihat dandanan gua.

Satu per satu anak-anak kenalan sama gua. Yang bikin gua sampai hari ini masih geli kalo inget-inget hari itu adalah ada seorang anak yang kenalan gayanya sok cool gitu, ngomongnya pake bahasa Indonesia super formal, agak manis-manis flirting ga jelas, padahal dia cowok. Lebih ga enak lagi pas dia ngambil pluit gua terus ditiup-tiup sambil ngeliat nafsu ke arah gua. Yang ada di pikirin gua saat itu “Idiiih, lo kira gua apaan. Gini-gini gua juga punya selera yah dan lo ga ada di dalemnya.”. Haha, sungguh itu ga ngerti lagi, mungkin ada bibit-bibit maho di dalam diri anak itu. Dari sesi perkenalan yang memakan waktu kurang lebih 15 menit waktu istirahat itu, gua cuma bisa senyum-senyum sendiri, beneran diem ga ngomong satu kata pun, udah kayak Limbad. Didi yang terus menemani gua bekerja sebagai juru bicara gua, walau terkadang dia mengambil sedikit kesempatan untuk ngiklan “Jadi Gurun ini baru pindah dari Palembang. Ada yang tau Palembang? Iya, Palembang itu terkenal dengan pempeknya. Kalo ada yang mau pesen pempek bisa hubungi gue sepulang sekolah. Beli 5 dapetnya 3.”.

Gua mendapatkan julukan pendiam di hari pertama gua masuk sekolah. Ada yang bilang gua malu-malu, ada yang bilang wajar karena belum terlalu mengerti bahasa daerah Curup, tetapi alasan sebenarnya kenapa waktu itu gua diam seribu bahasa adalah gigi depan gua dua-duanya baru dicabut. Itu cupu banget tampilannya. Kegantengan gua ga bisa menyelamatkan muka gua yang kehilangan dua gigi depan. Makanya gua lebih memilih untuk diam dan menyebarkan senyum mempesona, walaupun pada akhirnya banyak anak-anak yang jadi muntah berak abis melihat senyum gua itu. Dan julukan itu ga bertahan lama, sepulang sekolah gua udah jadi Gurun yang biasa, eh salah, Gurun yang biasa tanpa gigi depan.

Sebagai seseorang yang sebelumnya pernah ngalamin pindah rumah, adaptasi tidaklah menjadi masalah bagi gua. Beberapa hari setelah pindah rumah gua udah ketemu temen seumuran, yang kemudian jadi temen baik gua pas masa-masa SD dulu. Namanya Doi. Doi mengenalkan gua dengan daerah sekitaran rumah. Karena rumah gua cuma berjarak 50 langkah dari stadion, kita jadi sering maen di sana. Seru, akhirnya punya tempat maen yang beneran berbentuk tanah lapang rerumputan yang bebas untuk dipake, ga perlu bayar. Wajar saja soalnya stadion itu stadion yang tidak terurus, mungkin duitnya udah dikorupsi kali yah sama pejabat. Pembangunan tempat penontonnya aja terhenti, di sana-sini udah bau pesing, entah sudah berapa kali menjadi saksi bisu kekejaman manusia mengencingi dinding sembarangan. Karena sering maen di stadion akhirnya dalam waktu beberapa minggu saja, gua udah punya banyak teman main di sekitar rumah. Lebih baik jika dibandingkan dengan di Palembang dulu, dimana gua cuma berteman dengan batu dan kodok.

Waktu itu lagi jaman-jamannya hobi maen PS (ini penyakit bawaan dari Palembang sebenarnya -red), karena di rumah ga punya PS, jadinya tiap pulang sekolah kerjaan gua ganti baju dan pergi ke rental PS. Rental PS ini bukanlah sembarang rental PS. Rental PS ini tempat langganan gua, jadi sehari gua bisa menghabiskan berapa belas jam main di situ, biasanya banyak dihabiskan cuma duduk diam nontonin orang main, wajar sih, kalo nontonnya sambil tiger sprong bakalan bikin susah orang yang main. Eh salah, wajar sih, soalnya duit sisa jajan cuma bisa membayar sewa maksimal dua jam. Itu juga udah mewah banget buat jaman segitu, dimana tarif maen PS 1 dulu 2000 per jam. Karena keseringan maen di situ, istilahnya cuma ga di situ pas jam sekolah dan tidur malem doang, gua sempet ditunjuk sebagai penjaga rental PS “non official”. Seneng banget, si Ibu yang punya juga sering bikinin makan siang kalo gua dari pagi maen di sana.

Sebagai seorang orang tua yang baik hati, Papa yang melihat kondisi gua, yang dimanfaatkan dan dijadikan penjaga rental PS, Papa membelikan PS 1, dengan maksud setidaknya gua lebih sering menghabiskan waktu di rumah. Cara ini beneran efektif, gua jadi berhenti ngabisin duit buat maen ke rental PS lagi, duitnya gua pake buat beli cd game bajakan yang harga 5000an. Semenjak punya PS juga gua keluar rumah cuma buat maen rame-rame sama tetangga gua, biasanya judi ayam dan togel. Salah gaul banget, yang benernya maen bola, gambaran, kelereng, layangan, dan lain-lain. Bener-bener masa indah untuk dikenanglah itu.

Hal itu berulang-ulang terus sampai akhirnya cawu II pun ga kerasa hampir selesai. Suatu hari yang cerah yang berbanding terbalik dengan muka suram sebagian anak-anak sekolahan dikarena hari itu adalah pembagian rapor. Bagi gua yang sudah biasa berada di posisi-posisi tertinggi sih pembagian rapor yah salah satu hari yang cukup menyenangkan. Nah jadi, ceritanya Bu Guru membacakan nominasi siswa terganteng. Oke maaf, gua udah mulai ngantuk nulis ini haha. Untuk membuat efek deg-degan, pembacaan juara 1 pun dibuat sok-sok misterius gitu.

B : Juara 1 kita kali ini berbeda dengan juara 1 sebelumnya, dia adalah murid yang baru pindah ke kelas kita.

Wah, mendengar petunjuk kayak gitu dada gua mulai berdebar-debar, hidung mulai kembang kempis, pantat pun ga kerasa bergetar dahsyat, sampai akhirnya Didi menenangkan dengan satu cubitan manja.

G : Makasih Di, lo ngerti banget apa yang gua butuhkan saat ini.

D : Gurun.

G : Didi.

Stop imaginasi liar kalian. Gua masih duduk di kelas 3 SD, tentu saja adegan itu tidak nyata, fiktif ehem. Lanjut. Ternyata Bu Guru orangnya cukup iseng, lumayan lama dia membuat kami menunggu seorang kekasih yang memberitahukan siapa orang beruntung yang menjadi juara 1. Karena sudah tidak tahan lagi, gua dengan gagah perkasa dan percaya diri laksana gajah yang mau dicukur bulu keteknya, ini perumpamaan dari mana sih, maju ke depan kelas. Lalu terjadilah sebuah percakapan.

B : Loh, Gurun, kamu ngapain maju ke depan?

G: Lah, Ibu sendiri ngapain di depan? Saya maju soalnya tadi Ibu bilang saya juara 1.

B : Lah?

G : Itu tadi, murid pindahan.

B : Oh kamu salah sangka, yang juara satu itu Caca.

G : Ca-ca-ca-capedeeh.

Itu bener-bener rasanya kayak jadi tokoh mata tiga di film Dragon Ball, Tengsin-han. Tengsin. Malu banget coy jadi bahan ketawaan sekelas. Entah ga tau lagi ini muka mau disimpen dimana, kalo ada kantong asoy (baca kresek -red), udah gua pake di kepala. Atau mungkin ini muka mau dituker sama pantat pun boleh deh, tapi sayangnya pantatnya juga ga menjual untuk dijadiin muka. Hah, gua baru tau ternyata ada anak lain yang pindahan juga. Hmmmm, kenapa informasi itu gua baru tauuu, aaargh. Itu malunya awet banget, pas nama gua disebut karena dapet peringkat 6 pun gua cuma bisa nunduk malu maju lagi buat ngambil rapornya. Sampai akhirnya dari dalam diri gua terdapat api semangat yang berkobar membara yang ingin membuktikan bahwa suatu saat gua beneran bisa jadi juara 1.

Ya suatu hari, di ruangan itu, gua bakalan menjadi juara 1. Yang sesungguhnya, untuk menghapuskan kemaluan yang gua rasakan hari itu mengobrak-abrik harga diri gua sebagai cowok terucul di kelas.

Part 3.1 selesai.

Bagi yang berharap ada kisah percintaan pada tulisan kali ini, maaf banget yah tidak bisa memenuhi ekspektasi kalian. Karena sesungguhnya emang ga ada cerita tentang cinta waktu itu. Oke-oke, sejujurnya gua suka sama cewek yang duduk di belakang gua waktu itu. Kalo ga salah sih namanya Wiwin. Anaknya baik, ramah, lincah, rapi, bersih, mewangi sepanjang hari. Sampe-sampe, tiap hari pengen gua siram dan gua kasih pupuk tai kambing. Tapi yaudah, cuma sebatas suka doang, ga ada niatan lebih untuk membawanya ke tahapan yang lebih serius. Maklum sob, masih trauma ditolak mentah-mentah ngajakin anak orang honey moon hehe. Semoga di part 3.2 sudah ada yang bisa menyembuhkan trauma di hati ini hehe.

Sekian, terima kasih.

From Bandung with love.

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

One thought on “Zaman Bahela Part 3.1 – Cacawu II

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s